Isnin, 8 September 2008

MUKJIZAT HUKUM TAJWID 1 - HUKUM IZHAR (الإظهار)

Pengenalan

Makna Izhar (الإظهار) di sisi ulama Qiraat dan Tajwid ialah :
-Mengeluarkan huruf dari makhrajnya (tempat keluar huruf) tanpa dengung. Dengan makna lain ialah dijelaskan Nun yang berbaris mati ( نون ساكنة) atau tanwin tanpa dengung apabila terdapat selepas itu salah satu dari huruf yang berikut: Hamzah (ء), Ha' bulat (هـ), Ha nipis (ح), Kho' (خ), 'Ain (ع) dan Ghain (غ).

Sebagai contoh:

1) ((و صدٌ عن سبيل الله)) Tanwin bertemu dengan huruf 'Ain.
2) ((كم ءاتيناهم منْ ءاية بينة)) Nun yang berbaris mati bertemu dengan huruf Hamzah.
Maka kedua-dua contoh di atas perlu dijelaskan Tanwin dan Nun yang berbaris matinya tanpa disertakan dengan dengung.

Dan dengung bila dibunyikan wajib selama dua harakat. Harakat ialah tempoh masa umpama gerakan jari, dua harakat bermakna gerakan jari sebanyak dua kali.

Renungan

Sesungguhnya terdapat banyak contoh-contoh bagi hukum Izhar ini di dalam al-Quran. Sepanjang kita membaca ayat-ayat al-Quran kalau direnung dan ditadabbur kita akan dapati bahawa ketiadaan dengung bermakna tiada mengambil masa yang panjang dalam bacaan, kerana dengung itu sendiri ketika dibunyikan ia memerlukan masa.

Ini menunjukkan hubungan satu kalimah dengan satu kalimah yang selepasnya adalah dengan kadar yang cepat bila dituturkan dan tiada pemisah di antara keduanya yang boleh menyebabkan menjadi lama ketika membaca dua kalimah tersebut.

Sebagai contoh :

Firman Allah swt:
((فمن يعمل مثقال ذرةٍ خيرا يره # ومن يعمل مثقال ذرة شرا يره))
Kita dapati pada ((ذرةٍ خيرا )) hukum Izhar berlaku, maka dijelaskan tanwinnya tanpa dengung kerana kalimah selepasnya dimulakan dengan huruf Kho' (خ). Maka tidak memerlukan masa yang panjang untuk menuturkannya

Ini memberi makna:
1) Allah ingin memberitahu kepada kita bahawasanya timbangan amal dari kebaikan seseorang manusia adalah terlekat pada dirinya dan tiada pemisah untuk selama-lamanya.
2) Ianya begitu laju untuk dituliskan amalan itu dalam catatan amalan baik oleh para malaikat, dan dikurniakan satu kebaikan yang dilakukan dengan sepuluh kali ganda pahala. Adapun berniat buat kebaikan tapi tidak melakukannya tetap mendapat satu pahala.

Adapun pada ((ذرةٍ شراً يره)) bacaan di situ agak lambat kerana terdapat dua kali dengung yang mengandungi makna:
1) Wujud jarak di antara amalan sebesar zarah dengan kejahatan yang dilakukan.
2) Dan juga memberi makna bahawa mempunyai masa dan peluang untuk bertaubat.

Ini dikuatkan lagi dari dalil yang terdapat dalam al-Quran dan hadis tentang catatan amalan baik ke dalam buku catatan amalan seseorang adalah dengan kadar segera, sekalipun niat sahaja sudah dikira sebagai pahala. Adapun amalan jahat tidak dicatat selama tiga hari lamanya semata-mata ingin menunggu taubat dari si pembuat dosa tersebut.

NOTA:
Untuk lebih memahami, rujuk kepada mereka yang lebih mengetahui. Insyaallah anda akan lebih rasa takjub dengan susunan setiap sudut dalam al-Quran
. Ameen.

1 ulasan:

nashanadz berkata...

salam
saye nak tanye ..
dalam surah yusuff..ade satu kalimah "laaaaaa tak manna" yg bergaris di bawah dan ada tanda diamond kecil diantara mim da nun..
bacaannye mcmane ye?