Isnin, 4 Mei 2020

'AMIN' MAKMUM SELARI BERSAMA 'AMIN' IMAM


Disunatkan untuk para makmum mengucapkan 'amin' bersama imam. 
-Dr. Zaharuddin, Formula Solat Sempurna-

Masalah ini hanyalah sunat sahaja. 

Namun, berapa banyak ibadah yang hukumnya adalah sunat memiliki fadilat yang sangat luar biasa. 

Antaranya yang diriwayatkan oleh sebilangan muhaddisin dalam kitab-kitab hadis mereka akan hadis berikut :

إذا قال الإمامُ: {غَيْرِ الْمَغضُوبِ عَلَيْهِم وَلَا الضَّالِّينَ} [الفاتحة: 7]، فقولوا: آمينَ؛ فإنَّ الملائِكةَ يَقولون: آمينَ، وإنَّ الإمامَ يَقولُ: آمينَ، فمَن وافَقَ تَأمينُه تَأمينَ الملائِكةِ، غُفِرَ له ما تقدَّمَ مِن ذَنبِه.
"Apabila imam membaca ...(ayat terakhir surah Al-Fatihah)...  Lalu mereka (yakni makmum)  menyebut 'amin'. Para malaikat juga menyebut 'amin'. Dan, imam juga menyebut 'Amin'. Sesiapa yang aminnya selari dengan aminnya para malaikat maka diampunkan dosanya yang telah lalu".

Kesimpulan:
1. Ambillah peluang yang sangat besar ini dengan menyebut 'Amin' selari dan sejajar dengan Amin imam. 

2. Bersungguhlah untuk tunaikan solat fardhu secara berjemaah di masjid atau surau bagi kaum lelaki. 

3. Ketika musim pkp ini, dirikan solat fardhu dan solat sunat terawih secara berjemaah. Ajak ahli keluarga untuk hidupkan suasana solat berjemaah ini. Hidupkan syiar agama dalam rumah tangga masing-masing. 

-Khuwaydim al-Quran-
4Mei2020

Ahad, 26 April 2020

Khatam dalam bulan Ramadan

Soalan:
Ustaz, bacaan al-Quran saya ada baki beberapa juzuk lagi. Masuk Ramadan ni, elok saya mula baru atau habiskan bacaan lama dan khatam dalam bulan Ramadan?

2 Jawapan:

Pertama: Elok habiskan bacaan tersebut dan cubalah khatam dalam bulan Ramadan. Selepas itu, ulangi semula dari awal al-Fatihah dan cuba khatam lagi dalam bulan Ramadan. Bermakna ada 2 jenis khatam: khatam dari luar; dan khatam dari dalam.

Ini kerana 2 kelebihan yang ingin kita dapatkan iaitu: kelebihan khatam; dan kelebihan baca al-Quran 30 Juzuk dalam bulan mulia ini.

Diriwayatkan Anas bin Malik ra sangat gemar menghimpunkan ahli keluarganya jika ingin khatam al-Quran. 

Begitu juga Ibnu Abbas ra yang sering mengupah seseorang untuk mencari sesiapa di kalangan umat Islam yang ingin khatam al-Quran untuk dia hadir ke majlis khatam orang tersebut.

Mujahid pernah mengajak al-Hakam untuk sertai majlis khatamnya:

"Kami memanggilmu untuk turut serta khatam kami dan kerana telah sampai kepada kami kenyataan tentang bahawasanya doa adalah mustajab di kala khatam al-Quran".
-mawquf sahih, kitab Nataij al-Afkar-

Talhah bin Musorrif menyebut:

"Daku dapati orang yang baik dari umat ini gemar mengatakan: Apabila khatam (bacaan al-Quran) di awal siang, para malaikat mendoakannya sehingga petang. Dan apabila khatam di awal malam, para malaikat mendoakannya sehingga subuh"
-Isnadnya hasan, kitab Adab al-Masy ila al-Solah-

Kedua: Jika seseorang mendapati dirinya terhalang dari mendapatkan peluang membaca al-Quran bagi tempoh yang panjang maka sayugia dia mulakan semula dari awal al-Fatihah.

Sebagaimana hal keadaan: wanita yang didatangi keuzuran solat selama 15 hari sedangkan dirinya sibuk dengan kerja untuk menyara keluarga; wanita yang dapat merasakan kelahiran bayinya bakal berlaku di awal bulan Ramadan sehingga nanti nifasnya menghalang dirinya dari membaca al-Quran dalam bulan tersebut; dan sebagainya.

Hendaklah dia meraih bersungguh-sungguh membaca al-Quran 30 juzuk lengkap dalam bulan Ramadan berbanding mengejar 2 jenis khatam seperti pilihan pertama di atas.

Ini dilihat kerana amalan para ulama dan orang soleh terdahulu yang mana mereka berhenti dari membuat sebarang kerja lain apabila Ramadan telah tiba dan hanya menumpukan membaca al-Quran untuk khatam secara sempurna sebanyak yang mungkin.

Imam Malik dan Imam Syafie menutup meja-meja fatwa mereka apabila masuk ke dalam bulan Ramadan semata untuk memperbanyakkan membaca al-Quran.

Hubungan intim Ramadan dengan al-Quran telah digambarkan oleh imam Nawawi dalam al-Tibyan bahawa Mansur Za'dan dari kalangan tabi'in membaca al-Quran sekali khatam antara waktu zuhur dan asar, dan sekali lagi antara maghrib dan satu perempat malam.

Begitu juga al-Azadi yang mengkhatamkan al-Quran antara maghrib dan isyak setiap malam di bulan Ramadan.

Siyar A'lam al-Nubala ada menceritakan bahawa imam Syafie mengkhatamkan al-Quran sebanyak 60 kali dalam bulan Ramadan.

Dan junjungan Nabi saw juga membaca di hadapan gurunya Jibril as setiap Ramadan menjelma sekali khatam kecuali Ramadan terakhir sebanyak dua kali (al-'aradah al-akhirah).

Kesimpulan:
Pilihan pertama dilihat untuk merebut fadilat kelebihan khatam al-Quran lebih-lebih lagi pada bulan yang sungguh mulia ini.

Manakala pilihan kedua memberi pilihan yang lebih menyantuni golongan yang mempunyai kekangan dari segi waktu. 

Walau bagaimanapun, memperbanyakkan membaca al-Quran adalah sebaik-baik pilihan dan amalan yang paling utama. Saya menyeru diri ini dan diri pembaca semua agar kita memperbanyakkan membaca al-Quran lebih-lebih lagi di musim PKP ini kita mempunyai ruang yang banyak berbanding Ramadan di tahun-tahun lepas. Maka usahakan untuk membaca al-Quran dengan sekali khatam paling kurang.

"Ya Allah ya Tuhan kami, rezekikan kami membaca al-Quran pada sepanjang malam dan siang hari".

-Khuwaydim al-Quran-
21 April 2020

🌺🌸🌺🌸🌺🌸🌺🌸🌺🌸

Kelas al-Quran Online untuk yang baru mahu mengenal huruf dan yang ingin talaqqi musyafahah boleh hubungi:

http://wasap.my/60132505750/bacaanalQuranonline

Sesi percubaan disediakan.

SETIAP SESUATU ADA MAQAMNYA : Maratib al-Mudud

[SETIAP SESUATU ADA MAQAMNYA]

Setiap mad far'i ada tingkatannya. Satunya tidak akan terkurang dan terlebih dengan mad yang lain. Masing-masing berada di tempat sendiri. 

Matan ada menyebut:
أقوى المدودِ لازمٌ وما لحق.....فالمتصل فعارض السكون ثق
فالمنفصل وأضعف الكل البدل......واللين عن مد لعارض نزل

Maksudnya rangkap 1:

Mad yang paling kuat adalah (mad) Lazim, dan yang mengikuti(nya)..….
adalah (mad) Muttasil, kemudian (mad) Aridh li al-Sukun hendaklah engkau menjadikan(nya, mad Aridh li al-Sukun) kuat.

Maksud rangkap 2:

Kemudian mad (Munfasil). Dan yang paling lemah berbanding yang yang lain adalah (mad) Badal…..

Sedangkan (mad) Lin menjadi panjang sebagai (mad juga) kerana (situasinya yang) mendatang.

**Nota tambahan : Setiap huruf Fa’ yang berada di awal kalimah yang ada dalam matan tersebut adalah menunjukkan tartib, yakni susunan cerita. 

Sebagaimana Firman Allah yang berbunyi:
 (وَإِنْ كُنْتُمْ فِي رَيْبٍ مِمَّا نَزَّلْنَا عَلَىٰ عَبْدِنَا فَأْتُوا بِسُورَةٍ مِنْ مِثْلِهِ وَادْعُوا شُهَدَاءَكُمْ مِنْ دُونِ اللَّهِ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ * فَإِنْ لَمْ تَفْعَلُوا وَلَنْ تَفْعَلُوا فَاتَّقُوا النَّارَ الَّتِي وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ ۖ أُعِدَّتْ لِلْكَافِرِينَ)
[Surat Al-Baqarah 23 - 24]

Semua Fa’ dalam firman tersebut adalah untuk tertib cerita.

Jika terjumpa dalam satu nafas bacaan beberapa mad far'i maka hendaklah disantuni setiap mad yang kuat dan mad yang lemah segi harakatnya. 

Ada isu yang perlu diberi penekanan jika terjumpa dengan pelbagai mad dlm satu nafas tilawah. 
Cth:
هؤلاء إن كنتم صدقين

Penutupnya saya datangkan matan al-Samanudi bagi menguatkan husnul ada' dalam bacaan al-Quran. 

أقْوَى المدودِ لاَزِمٌ فَما اتَّصَل
فَعَارِضٌ فَذُو انفِصالٍ فَبَدَلْ

ثُمَّ الطبيعيُّ وَلِينٌ يا فتَى
واللينُ أضعف المدود قد أتى

Panduan:
**husnul ada' = bacaan yang bagus 

-Khuwaydim al-Quran-
20 April 2020

MANUSIA DAN BENCANA

[MANUSIA DAN BENCANA]

1. Kehidupan dunia merupakan bentuk ujian buat manusia. 

(الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ)
[Surat Al-Mulk 2]

Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang yang bertaubat)

2. Manusia itu pada asas kejadiannya memang cepat gelisah apabila diuji. 

(إِنَّ الْإِنْسَانَ خُلِقَ هَلُوعًا * إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعًا * وَإِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوعًا)
[Surat Al-Ma'arij 19 - 21]

Sesungguhnya manusia itu dijadikan bertabiat resah gelisah (lagi bakhil kedekut). Apabila ia ditimpa kesusahan, dia sangat resah gelisah. Dan apabila ia beroleh kesenangan, ia sangat bakhil kedekut. 

3. Solat merupakan penawar penyakit asas manusia berkenaan. 

Sambungan firman Allah swt di atas:

(إِلَّا الْمُصَلِّينَ * الَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَاتِهِمْ دَائِمُونَ)
[Surat Al-Ma'arij 22 - 23]

Kecuali orang yang mengerjakan sembahyang. Iaitu mereka yang tetap mengerjakan sembahyangnya. 

4. Sabar dan solat merupakan tawaran agung daripada Sang Pencipta buat makhluk yang diciptakan pabila menghadapi sebarang ujian.

(وَاسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ وَإِنَّهَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى الْخَاشِعِينَ)
[Surat Al-Baqarah 45]

Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk. 

5. Manusia pasti merasakan ujian yang sedang dihadapi adalah sebesar masalah buat diri mereka, maka Allah bekalkan cerita Isra' Mi'raj Nabi saw. 

Episod awal dakwah Islam:
Sedang Baginda saw diserang dengan dahsyat dari pihak kafir Quraisy, dua insan kesayangan Baginda meninggalkannya: Saidatuna Khadijah ra isteri kesayangan yang sering menyokong dan menghulurkan bantuan ekonomi dsb;  Abu Talib pakcik saudara yang sentiasa memberi perlindungan dan suaka politik terhadap dakwah Baginda saw. 

Kejadian ini menjadikan Nabi saw sangat sedih. Lalu Allah membawa Baginda untuk melihat kerajaanNya yang Agung yang lebih besar dari apa yang Baginda hadapi. 

Dunia dan isinya umpama debu sahaja jika mahu dibandingkan dengan Kebesaran Allah swt. 

Penerapan 2 nilai dalam hati Baginda saw melalui peristiwa Agung ini: satu ialah hakikat  takbir 'الله أكبر'; dua ialah pergantungan bulat mestilah kepada Allah swt semata. 

6. Ucapan yang patut terkeluar dari mulut orang yang beriman apabila ditimpa ujian. 

Sabda Nabi saw :
الحمدُ للهِ على كل حالٍ ، رب أعوذُ بكَ من حال أهلِ النارِ

Segala puji bagi Allah atas semua keadaan, wahai Tuhanku aku berlindung denganMu dari keadaan ahli neraka. 
(Syarh al-sunnah) 

7. Tindakan yang patut buat orang beriman berada di dalamnya pabila sedang diuji. 

Sabda Nabi saw :
إنَّ لكلِّ عملٍ شِرَّةً، ولكلِّ شِرَّةٍ فَتْرةً، فمَن كانتْ فَتْرَتُه إلى سُنَّتي فقد أَفلَحَ، ومَن كانتْ فَتْرَتُه إلى غَيرِ ذلكَ فقد هَلَكَ

Sesungguhnya setiap amalan itu ada waktu berada di kemuncaknya (gembira), dan setiap kemuncak itu pula akan ada waktu jatuhnya. Tatkala siapa yang sedang berada kejatuhannya berada dalam sunnahku maka dia telah berjaya, dan siapa yang berada selain dari (sunnahku) itu maka dia telah binasa. 
(Jumhur muhaddithin) 

8. Istilah sebenar berjaya dalam hadapi ujian kehidupan ini. 

( قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ * الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ * وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ * وَالَّذِينَ هُمْ لِلزَّكَاةِ فَاعِلُونَ * وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ * إِلَّا عَلَىٰ أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ * فَمَنِ ابْتَغَىٰ وَرَاءَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْعَادُونَ * وَالَّذِينَ هُمْ لِأَمَانَاتِهِمْ وَعَهْدِهِمْ رَاعُونَ * وَالَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَوَاتِهِمْ يُحَافِظُونَ * أُولَٰئِكَ هُمُ الْوَارِثُونَ * الَّذِينَ يَرِثُونَ الْفِرْدَوْسَ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ)
[Surat Al-Mu'minun 1 - 11]

Sesungguhnya berjayalah orang yang beriman. Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya. Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia. Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta itu). Dan mereka yang menjaga kehormatannya. Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela. Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas. Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya. Dan mereka yang tetap memelihara sembahyangnya. Mereka itulah orang-orang yang berhak mewarisi. Yang akan mewarisi Syurga Firdaus; mereka kekal di dalamnya.

-Khuwaydim al-Quran- 
25 Mac 2020

PERKATAAN DULI YANG MAHA MULIA : Terjemahannya

Soalan :
Assalamualaikum ustaz, apa hukum sebut 'Yang Maha Mulia' dalam nama Raja-raja kita? 

Jawapan:
WAJIB 

Ini kerana nama sultan Tanah Melayu membawa kepada mengenal Tuhan dan menghargai Baginda saw. 

Perkataan dan maksudnya:

🔹Duli : Kaki (yang menjalankan amanah, khadam) 

🔹Yang Maha Mulia : Allah 

🔹Seri : Cahaya (yang membawa cahaya dakwah) 

🔹Paduka : capal atau alas kaki 

🔹Baginda : Nabi Muhammad saw 

🔹Tuanku : (ini barulah gelaran buat raja) 

.:Khuwaydim al-Quran:.
21 Disember 2019