Rabu, 3 Disember 2008

ANTARA DUA CINTA

Gusar...

Nabi Ibrahim as nampaknya gusar sedikit pada pagi itu, hatinya ligat memikirkan perkara yang merunsingkan hatinya, sesuatu yang ia nampak dalam mimpinya pada tidur malam tadi. Menyembelih anak sendiri. Ya! Nampak anak kesayangannya Nabi Ismail as disembelih.

Dahulu...

Dahulu, ketika mana baginda masih belum mempunyai anak, baginda pernah berdoa : (( رب هب لى من الصالحين )) al-Shooffat, ayat 100.
"Wahai Tuhanku, kurniakanlah kepadaku (seorang anak) yang tergolong dari orang soleh".
Seorang anak yang soleh yang dapat membantuku untuk mentaatiMu, dan menemaniku ketika aku keluar bermusafir.

Hatinya kepingin sangat untuk memilik cahayamata, menjadi penyeri dalam rumahtangga, penyejuk hati ketika letih berdakwah, penolong dan penyambung usaha dakwahnya.
Lalu, Allah yang Maha Pemurah lagi yang Maha Mendengar, menunaikan hajat hambanya yang disayangi ini : (( فبشرناه بغلام حليم )) al-Shooffat, ayat 101.
"Maka Kami gembirakan dia dengan (kelahiran) seorang anak yang amat sabar (Nabi Ismail as).

Mundar-mandir...

"Adakah yang aku mimpi semalam adalah perintah Allah?" hati kecilnya berkata sambil merenung kasih wajah anaknya Nabi Ismail as. Antara perintah Allah atau anak yang amat disayanginya, yang ia tatang dari kecil hingga dewasa, yang kini banyak membantu urusan dakwah dan kehidupan seharian rumahtangganya.

"Ah! Perintah Allah perlu diutamakan dari segala-galanya", hatinya semakin kuat untuk membenarkan mimpi yang datang dari Kekasih Utamanya itu. Dunia tidak diberi tempat langsung dalam hatinya. Biar mati anak, jangan tinggal Tuhan. Itu perinsip hidup Baginda as.

Demikianlah konflik yang sedang berlaku dalam hati Nabi Ibrahim as yang berada di dua persimpangan. Seorang hamba kepada Penciptanya dan seorang ayah kepada anaknya. Baginda diuji dengan DUA CINTA...

Dialog agung...

(( فلما بلغ معه السعى قال يا بنى إنى أرى فى المنام أنى أذبحك فانظر ماذا ترى قال ياأبت افعل ما تؤمر ستجدنى إن شاء الله من الصابرين )) al-Shooffat, ayat 102.
"Maka ketika anak itu (Nabi Ismail as) sudah sampai (umur yang mampu) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata : "Wahai anakku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu?", Ia menjawab : "Wahai ayahku! Laksanakanlah apa yang diperintahkan kepadamu, insyaAllah engkau akan dapati aku terdiri dari golongan yang sabar".

Riwayat al-Bukhari dari Ibn Abbas ra secara marfu' : "Mimpi para nabi adalah wahyu". Nabi Ibrahim as diperintahkan oleh Allah melalui mimpinya yang benar untuk menyembelih anak kesayangannya, Nabi Ismail as dengan segera. Namun, sebagai seorang ayah perlu juga untuk ia meminta pendapat anaknya sendiri bagaimana ingin dilaksanakan perintah yang amat berat ini. Maka berlakulah mesyuarat di antara mereka berdua, dan dialog agung mereka ini dirakamkan oleh Allah untuk titipan umat yang akan datang.

Baginda diuji, tetapi mujur baginda dikurniakan seorang anak yang terdiri dari kalangan orang yang soleh. Di saat itu, Nabi Ismail as sebagai seorang anak berfikir apalah lagi yang diharapkan oleh ayahnya melainkan cuba membantu memudahkan lagi urusan orang tuanya itu. Lebih-lebih lagi, pengorbanan ini secara zahir tampak dia akan terkorban tapi secara tersirat dia sebenarnya berkorban untuk Allah, Tuhan penciptanya. Mati terkorban di jalan Allah, itulah cita-cita tertinggi yang sangat diimpikan oleh setiap mukmin.

Keputusan telah diambil

Dengan hati yang redha dan akur kepada perintah Allah, kedua-dua nabi tersebut pun bersiap-siaga dan keluar untuk melaksanakan tuntutan ilahi itu. Bila sampai tempat yang ditentukan, Nabi Ibrahim membaringkan anaknya dan mengikut beberapa riwayat ditelangkupkan wajah anak kesayangan itu ke tanah supaya ketika mana disembelih dia tidak terlihat wajah anaknya itu yang menyebabkan dia terhenti dari menyembelih.

Ketika itu, sedih, sayu, hiba dan menitis air mata nabi yang yang digelar dengan Kholilullah (Kekasih Allah), Hujjatullah (Hujah Allah) dan Abu al-Anbiya' (Bapa para nabi) ini dalam keadaan tidak sedar. Manakan tidak, anak kandung sendiri yang sudah membesar ini terbaring sedia menunggu untuk disembelih. Itu lumrah manusia dan rahmat dari Allah. Tapi, semua ini tidak dapat mengatasi rasa taat dan tunduk kepada perintah Allah. Perasaan cinta kepada Tuhan lebih menebal dari cintanya kepada anaknya.

Firman Allah swt : (( فلما أسلما وتله للجبين )) al-Shooffat, ayat 103.
"Ketika kedua-duanya telah berserah diri, dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipisnya (untuk melaksanakan perintah Allah) ".

Balasan untuk orang yang berbuat baik

Dicuba beberapa kali untuk sembelih leher anaknya tapi tidak terpotong sedikitpun. Maka ketika itu Nabi Ibrahim diseru oleh Allah :
(( وناديناه أن ياإبراهيم )) al-Shooffat, ayat 104.
"Dan Kami memanggil dia (Ibrahim) : Wahai Ibrahim".

(( قد صدقت الرءيا إنا كذلك نجزى المحسنين )) ayat 105.
"Sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya Kami kerana itu memberi balasan kepada orang yang berbuat baik".

(( إن هذا لهو البلاء المبين )) ayat 106.
"Sesungguhnya ini adalah satu ujian yang nyata (bagi menampakkan sifat keikhlasan yang ada pada Nabi Ibrahim itu)".

(( وفديناه بذبح عظيم )) ayat 107.
"Dan Kami gantikan dengan seekor sembelihan (biri-biri) yang besar".

Pensyari'atan Qurban 'Aidul Adha

Dimaterikan slot kisah Antara Dua Cinta ini di dalam al-Quran supaya menjadi puji-pujian yang berterusan untuk hamba yang pandai mengatur langkah kehidupannya menurut kehendak Tuhannya. Bukti untuk umat yang terkemudian supaya mencontohi sikap dan pendirian Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail as ini lantas dijadikan suatu peristiwa yang perlu diingati dengan dijadikan satu hari perayaan untuk umat Islam sepanjang zaman, Raya 'Aidul Adha.

Firman Allah swt : (( وتركنا عليه فى الآخرين )) al-Shooffat, ayat 108.
"Dan Kami abadikan untuk Ibrahim itu (puji-pujian) di kalangan umat yang terkemudian".

(( سلام على إبراهيم )) ayat 109.
"Selamat sejahtera dilimpahkan kepada Ibrahim".

(( كذلك نجزى المحسنين )) ayat 110.
"Demikianlah juga Kami akan beri balasan kepada mereka yang berbuat baik".

Sekian...

"Selamat Menyambut Hari Raya 'Aidul Adha, Mohon Maaf Zahir Dan Batin kepada semua sahabat pengunjung dari kami sekeluarga...."-penulis.

Selasa, 18 November 2008

I'JAZ HUKUM TAJWID 2

Bismillahirrahmanirrahim

Pada kali ini, kita masih cuba mengupas beberapa hikmah Allah swt menyuruh kita mentadabbur bacaan ayat al-Quran. Memanglah, membaca al-Quran sambil merenung akan maknanya adalah sesuatu yang sudah biasa diamalkan oleh kita, adapun di sini saya ingin membawa kepada satu lapangan tadabbur yang lain pula iaitu kita tadabbur dari sudut zahir kalimah itu sendiri.

Sepertimana yang telah saya sebutkan sebelum ini, bahawasanya penambahan binaan sesuatu kalimah menunjukkan penambahan dari segi makna. Sebab itu, secara zahirnya kita nampak sesuatu kalimah yang datang dengan bentuk mad yang lebih panjang dari mad asli maka ianya adalah satu tanda ingin memberitahu kepada kita bahawa ada hikmah kalimah itu didatangkan oleh Allah swt sebegitu rupa.

Saya akan bentangkan beberapa contoh dari kalimah ayat-ayat al-Quran yang datang dengan bentuk mad yang lebih panjang dari mad asli untuk sama-sama kita kenal bahawa mad ini datang bukan sebarangan dan tanpa tujuan; bahkan ia datang untuk menerangkan betapa pentingnya kalimah tersebut dengan membawa makna yang perlu diberi lebih perhatian.

Contoh

Contoh kalimah sebegitu rupa banyak terdapat dalam al-Quran, namun saya membawa sebahagian kecil darinya seperti berikut :

1) Nama-nama Hari Kiamat ;
1- Kalimah الطآمة : dalam surah al-Nazi'at ayat 34 (( فإذا جاءت الطآمة الكبرى )).
Maksudnya : "Maka apabila malapetaka yang sangat besar (Hari Kiamat) telah datang".
2- الحآقة : Surah al-Haaqqah ayat 1.
"Hari Kiamat" (yang pasti terjadi).

Ketika mana kita merenung dua kalimah tersebut, ianya menunjukkan perkara yang besar dan bukan biasa. Cuba kita bandingkan kalimah الطآمة dan الحآقة yang menunjukkan makna dari segi teruknya suasana Hari Kiamat itu sendiri, di kala itu manusia semuanya diseru untuk datang ke perbicaraan mahkamah Allah swt, manusia lari ke sana ke mari dengan suara yang hiruk-pikuk, gunung-ganang beterbangan, awan dan langit dilipat seperti tikar yang dilipat, ahli syurga disuruh masuk ke dalam syurga dan ahli neraka juga disuruh masuk ke dalam api neraka yang panas membahang. Sepertimana firman Allah swt :
(( ياأيها الناس اتقوا ربكم إن زلزلة الساعة شيء عظيم )) surah al-Hajj ayat 1.
"Hai manusia, takwalah (takutlah) kepada Tuhanmu, sesungguhnya kegoncangan Hari Kiamat itu adalah sangat dahsyat".
Sebab itu kalimah ini didatangkan dalam bentuk mad yang panjang (dalam ilmu Tajwid dikenal sebagai Mad Lazim Kalimi Musaqqol) supaya bila kita membaca ayat tersebut kita ada masa untuk merenung makna kalimah lalu air mata kita berjatuhan kerana takutnya akan suasana hari yang sangat dahsyat itu.

Berbeza pula dengan kalimah القارعة dan الواقعة juga menunjukkan makna Hari Kiamat, tetapi tidak didatangkan dengan bentuk mad yang panjang, bahkan hanya mad asli sahaja. Kenapa?
Inilah kebijaksanaan Allah swt yang Maha Bijaksana, makna yang sama tapi berbeza bentuk kalimah. Ini adalah kerana kalimah القارعة dan الواقعة menyentuh dari sudut masa pula. Dua kalimah tersebut tidak memerlukan masa yang panjang untuk dituturkan kerana ianya menunjukkan masa datangnya Hari Kiamat juga tidak memerlukan masa yang panjang, ianya datang secara tiba-tiba dan manusia ketika itu tidak sangka dan tidak bersedia apa-apa sepertimana firman Allah swt dalam surah yang sama juga ayat yang ke-2 :
(( يوم ترونها تذهل كل مرضعة عما أرضعت وتضع كل ذات حمل حملها وترى الناس سكارى وما هم بسكارى ولكن عذاب الله شديد )).
Maksudnya : "Pada hari yang kamu lihat kegoncangan itu, wanita yang sedang menyusukan anak melepaskan anak tersebut, dan wanita yang sedang hamil keguguran, dan kamu melihat manusia ramai ketika itu dalam keadaan mabuk padahal mereka tidak mabuk dan akan tetapi (kerana) azab Allah sangatlah dahsyat"

Hari Kiamat yang bakal menjelang itu, benar mempunyai dua ciri yang telah kita sebutkan tadi :
1) Suasana yang dahsyat dan menggerunkan.
2) Datang dengan secara tiba-tiba dan laju.

Bersambung...

Isnin, 17 November 2008

MURAI TAPI PENGECUT...!!!

Sifat Siapa?

Firman Allah swt :
(( وإذا لقوا الذين ءامنوا قالوا ءامنا وإذا خلوا إلى شياطينهم قالوا إنا معكم إنما نحن مستهزءون )) al-Baqarah ayat 14.

Maksudnya :
"Dan apabila mereka berjumpa dengan orang yang beriman mereka mengatakan : 'Kami telah beriman', dan apabila mereka kembali kepada SYAITAN-SYAITAN mereka, mereka mengatakan pula : 'Sesungguhnya kami sependirian dengan kamu, kami (dengan orang beriman) hanya main-main (mengolok-olok dan berlakon) sahaja'."

Para penafsir al-Quran mengatakan bahawasanya ayat ini diturunkan kepada Abdullah bin Ubai dan konco-konconya yang munafiq kerana apabila bertemu dengan sahabat-sahabat Rasulullah saw seperti Abu Bakar ra, Umar bin al-Khattab ra dan Ali bin Abi Talib kw mereka bermuka-muka dengan suka memuji-muji sahabat tersebut (ulama memberi istilah sebagai bermujamalah iaitu berlakon berbaik-baik dan bermanis mulut). Sedangkan apabila mereka berkumpul dengan kumpulan 'sekepala' mereka, mereka sudah pesan-memesan : 'Lihatlah macamana kami bergaul dengan orang-orang bodoh tersebut (bodoh pada anggapan mereka)'."

Keterangannya

Keadaan ini adalah catatan peristiwa yang pernah berlaku di zaman Nabi saw masih hidup ataupun pendirian serta pandangan orang munafiq pada bangsa yahudi, yang dianggap sebagai syaitan-syaitan mereka bahkan lebih dari itu. Dimaksudkan 'syaitan' dalam ayat ini adalah pemimpin jahat mereka sebagai taghut yang mengeluarkan mereka dari cahaya kepada kegelapan hidayah.

Orang munafiq ini memang sebegini rupa, bilamana mereka berjumpa dan berbincang sekali sesama mereka, mereka sekepala dalam kejahatan. Merencana serta melakukan beberapa tindak-tanduk yang bersifat 'baling batu sorok tangan', kerana takut dikecam oleh Rasulullah saw secara terang-terangan. Padahal Allah tahu semua itu.

Kelak Allah akan membuka keaiban mereka seluas-luasnya dan langsung tidak memperdulikan mereka. Mereka akan diseksa dengan sekeras-keras seksaan di patat neraka, dan ditambah dalam urusan kerja mereka itu dengan kehairanan dan kesesatan. Na'uzubillah min zalik. Sebagaimana firman Allah swt selepas itu :
(( الله يستهزئ بهم ويمدهم فى طغيانهم يعمهون )) al-Baqarah ayat 15.
"Allah akan (membalas) lakonan mereka itu dan membiarkan mereka terumbang-ambing dalam kesesatan mereka".
(( أولئك الذين اشتروا الضلالة بالهدى فما ربحت تجارتهم وما كانوا مهتدين )) al-Baqarah ayat 16.
"Meraka itu adalah orang yang menggadaikan petunjuk (yang sudah ada dalam diri mereka) dengan kesesatan, maka perniagaan (itu) adalah rugi semata-mata dan mereka tidak akan mendapat petunjuk".

Hati Mereka Berbau Busuk

Bermula dari ayat 8 sehingga ayat 20 dalam surah al-Baqarah, memberitahu kepada kita bahawa apa yang berlaku pada hari ini adalah kisah pengulangan dari sinopsis cerita lama cuma dari versi yang baru. Cerita yang sama, pelakon yang berbeza. Cerita lama pelakon baru.

Perhatikanlah pada ayat-ayat al-Quran yang saya katakan tadi, memang benar ianya sama dengan cerita yang sedang berlaku pada hari ini. Bila dicakap bahawa : "Kamu ni suka buat onar, hentikanlah!", dijawab : "Tidak! kami buat kebaikan je. Apa yang kami buat adalah ingin menolong orang lain".

Padahal, apa yang sedang dia buat di hadapan orang lain tak sama dengan yang di belakang. Bila kita bertemu dengan orang 'pesen' ini secara berhadapan, tak mahu dia untuk berbincang menyelesaikan masalah secara baik dan gentleman. Dia lebih suka menikam dari belakang, tak kurang sedikitpun seperti lagak sang penakut dan pengecut.

Demikianlah, sifat ketua munafiq Abdullah bin Ubai bersama dengan pengikutnya yang ada di zaman Rasulullah saw masih ada. Dicatatkan perangai mereka dalam al-Quran supaya menjadi sempadan orang beriman dari terjebak dengan situasi buruk itu.

Kronologi

Kenapa saya membawa kronologi si munafiq sama dengan sang murai yang penakut? Kerana mulut mereka bising di belakang tapi takut untuk berhadapan. Tidak mahu menyelesaikan sesuatu masalah atau isu yang tidak puas hati secara baik. Tetapi baiknya sedikit, sang murai bising kerana berzikir kepada Tuhan Penciptanya.

Tapi ingat murai, dek bisingnya itu nanti kena tangkap orang dan dimasukkan ke dalam sangkar!!!

Rabu, 12 November 2008

WAHYU YANG PERTAMA, AMALAN YANG UTAMA

Ketahuilah Sahabat

Perkara yang utama dalam membaiki diri, membersihkan hati, meningkatkan daya karisma diri, memelihara diri dari terjebak sebarang masalah malahan ubat penyelesaiannya adalah ilmu. Tentulah aset utama untuk memperolehi ilmu pula adalah dengan membaca dan menulis, kerana itu Allah swt apabila mengkehendaki seseorang hamba mendapat petunjuk dariNya lalu mengeluarkannya dari kegelapan kepada cahaya diturunkan sebuah kitab untuk dibaca.

Pada awal surah yang diturunkan, dimulakan dengan satu kalimah yang menjadi kunci memperbaiki seluruh manusia sekalipun berbeza zaman dan tempat;
(( إقرأ باسم ربك الذى خلق ))
"Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan".

Oleh kerana itu, sesiapa yang mengkehendaki kejayaan, pembersihan jiwa dan pemulihan hati maka tiada jalan lain melainkan dengan al-Quran dan al-Sunnah ; membaca, menghafaz dan memahami kedua-duanya.

Sesungguhnya seruan serta penyampaian dari isi kitab yang dibaca, difahami dan dipegang itu (al-Quran) adalah proses beramal dengannya pula kerana itulah cara merealisasikan kemajuan dan kemajuan dalam setiap lapangan kehidupan. Bila diperhati dengan tajam pada perkataan علم (ilmu) dan عمل (amal) sendiripun, kita dapati ianya hampir serupa. Setiap yang tahu kena beramal.

Kunci Kejayaan

Membaca adalah kehidupan insan, sesiapa yang membaca dengan banyak maka dirinya serta jiwanya hidup dengan kadar pembacaannya. Lagi banyak baca lagi luas kehidupannya. Kerana itu ada peribahasa Inggeris mengatakan : "Membaca adalah seperti menjelajah dunia". Maka sesiapa yang ingin dirinya mencapai tahap kejayaan maka hendaklah mengamalkan budaya membaca.

Persoalan

Adakah semua pembacaan dapat merialisasikan tujuan ini? Tidak sama sekali, bahkan dalam artikel ini ingin menyentuh pembacaan yang ada sifat didikan tarbiyah dari Allah swt. Mempunyai pertolongan terus dari Allah swt hanya terdapat di bawah lembayung Kitab al-Quran sahaja.

Firman Allah swt :
(( ذلك الكتاب لا ريب فيه هدى للمتقين )) al-Baqarah ayat 2.
"Demikianlah Kitab (al-Quran) tidak ada keraguan padanya, menjadi petunjuk bagi mereka yang bertakwa".

Penutup

Sebarang persoalan dan penyelesaian yang berlingkar dalam kehidupan manusia, semuanya terkandung dalam al-Quran. Kemudian disertakan bersama dengan penurunannya seorang nabi adalah untuk berperanan sebagai seorang cikgu menerangkan isi-isi silibus yang telah ditetapkan. Hasil dari sesorang yang membaca, memahami serta beramal dengan apa yang ada di dalam Kitab al-Quran dengan bersungguh-sungguh maka dia akan mencapai kejayaan di dunia mahupun di akhirat. InsyaAllah.

Jumaat, 24 Oktober 2008

ANTOKIA - kisahmu sering disebut

Sedar Tak Sedar

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahhuakbar. Satu kisah yang sering kita umat Islam menyebut-nyebutnya di malam Jumaat, tapi tidak tahu perjalanan peristiwa yang menyentuh jiwa agama ini, lantaran kerana tidak sedar akan kewujudannya dalam helaian sejarah perjuangan umat yang menyembah Ilahi yang Maha Esa. Kisahnya tercatat dalam himpunan cerita-cerita al-Quran.

Sejarahnya penuh dengan; sifat kebertanggungjawaban, amanah dengan risalah Ilahi, korban jiwa dan raga, berani pada yang hak, bersatu dengan tali Allah, kesatuan gerak kerja, berpegang aqidah yang tulus dan mantap, keyakinan yang tinggi, tawakkal yang jitu, kefahaman yang jelas, keikhlasan yang tinggi, tidak takut dengan ancaman, dan tidak terasa dengan cacian.

Kisah Pelajaran Untuk Kita Semua

Sebuah kampung atau negeri yang terkenal dengan nama Antokia, kisah kehidupan penduduknya telah dirakam oleh Allah dalam surah Yasin. Ianya terletak di selatan Turki, hampir dengan negara Syria menjadi sejarah yang agung bagi penganut agama Masihi kerana di sana masih terdapat kesan peninggalan sejarah agama mereka.

#Firman Allah swt :
(( واضرب لهم مثلا أصحاب القرية إذ جاءها المرسلون ))
Maksudnya : "Dan buatlah satu perumpamaan untuk mereka (untuk kaum engkau wahai Muhammad yang mendustakanmu), penduduk kampung yang didatangi utusan-utusan".

Semua ulama Tafsir mengatakan penduduk negeri itu ialah Antokia. Dulunya dia terkenal dengan nama Antioch. Mengikut pendapat Ibn Abbas ra dan kebanyakan ulama, orang yang diutuskan itu adalah sahabat Nabi Isa as, mereka diutus untuk menetapkan ajaran risalah Nabi Isa as di negeri tersebut.

#(( إذ أرسلنا إليهم اثنين فكذبوهما فعززنا بثالث فقالوا إنا إليكم مرسلون ))
Maksudnya : "(Ingatlah) ketika Kami utuskankan kepada mereka dua orang utusan lalu mereka mendustakan dua orang tersebut. Kemudian Kami kuatkan dengan (diutuskan) utusan yang ketiga (pula), maka ketiga-tiga utusan itu berkata : 'Sesungguhnya kami adalah orang yang diutuskan kepada kamu semua'."

Sepertimana yang dipetik dari kata Ibn Ishak dari Ibn Abbas ra, Ka'ab al-Ahbar ra dan Wahab bin Munabbih ra : Di dalam negeri tersebut, terdapat seorang raja yang bernama Antikhas bin Antikhas. Dia serta rakyatnya menyembah berhala. Lalu dengan perintah Allah swt, Nabi Isa as mengutuskan dua orang sahabatnya kepada mereka. Tapi, malangnya mereka terlalu cepat mendustakan utusan tersebut. Kemudian dikuatkan kumpulan utusan itu dengan seorang lagi utusan yang lain menjadikan mereka seramai tiga orang.

Seperti utusan-utusan ilahi yang lain, mereka menyeru penduduk negeri tersebut untuk menyembah Allah swt yang telah menciptakan mereka, meninggalkan amalan penyembahan patung-patung berhala yang tunggul itu. Namun ajakan itu disertai dengan ejekan. Berlaku beberapa perdebatan di antara mereka.

# (( قالوا ما أنتم إلا بشر مثلنا وما أنزل الرحمن من شيء إن أنتم إلا تكذبون ))
Maksudnya : "Mereka menjawab : 'Kamu tidak lain hanyalah manusia seperti kami dan Allah Yang Maha Pemurah tidak menurunkan sesuatupun, kamu tidak lain hanyalah pendusta'."

Kata-kata mereka : "...Allah Yang Maha Pemurah tidak menurunkan sesuatupun..." bukti menunjukkan bahawa mereka tahu akan kewujudan Allah akan tetapi mereka ingkar dengan Risalah Kenabian, dan menyembah patung-patung yang dianggap sebagai perantara kepada Allah. Tetapi Allah Maha Suci dari apa yang mereka ada-adakan.

Mereka tidak dapat menerima mengapa Risalah Kenabian ini dibawa oleh manusia seperti mereka juga yang ada sifat makan dan minum, berjalan ke pasar, berkahwin, beranak-pinak dan sebagainya. Mereka mahukan orang yang risalah ini mestilah orang yang pelik dari orang lain, yang bersifat dengan sifat-sifat yang ganjil dan aneh tidak seperti kebiasaan orang ramai.

Kemudian mereka dijawab seperti demikian:
# (( قالوا ربنا يعلم إنا إليكم لمرسلون # وما علينا إلا البلاغ المبين ))
Maksudnya : "Mereka berkata : 'Tuhan kami mengetahui bahawa kami adalah orang yang diutus kepada kamu # Dan kewajiban kami tidak lain hanyalah menyampaikan (perintah Allah) dengan jelas'."

# (( قالوا إنا تطيرنا بكم لئن لم تنتهوا لنرجمنكم وليمسنكم منا عذاب أليم ))
"Mereka menjawab : 'Sesungguhnya kami bernasib malang kerana kamu, jika kamu tidak berhenti dari kerja (menyampaikan risalah) ini nescaya kami akan merejam kamu dan kamu pasti merasa siksa yang pedih dari kami'."

Ajaran yang dibawa utusan itu dirasakan seperti menyekat kebebasan yang telah lama mereka kecapi, melawan arus nafsu kehidupan yang telah lama mereka rasakan. Lantas utusan ini dianggap sebagai orang yang memecah-belahkan masyarakat mereka kerana ada sebahagian mereka yang dilembutkan hati mereka oleh Allah swt mengikuti ajaran tersebut.

# (( قالوا طائركم معكم أئن ذكرتم بل أنتم قوم مسرفون ))
"Utusan-utusan itu berkata : 'Nasib malang itu adalah disebabkan kamu sendiri. Apakah jika kamu diberi peringatan (kamu mengancam kami pula)? Sebenarnya kamu adalah kaum yang melampaui batas'."

Perjuangan

# (( وجاء من أقصا المدينة رجل يسعى قال يا قوم اتبعوا المرسلين # اتبعوا من لا يسئلكم أجرا وهم مهتدون ))
"Dan telah datang dari hujung kota seorang lelaki dengan berlari, lantas berkata : 'Wahai kaumku ikutlah (ajaran) utusan-utusan itu # Ikutlah orang yang tidak meminta apa-apa ganjaran upah dari kamu dan mereka adalah orang yang diberi petunjuk'."

Seorang lelaki apabila terdengar sahaja kedatangan tiga utusan itu ke kotanya yang datang dengan mempercepatkan langkah jalannya itu bernama Habib bin Mura seorang tukang kayu dihujung kota. Dia seorang yang suka bersedekah. Datangnya itu dengan niat ingin menolong kumpulan risalah kenabian ini dengan menyeru kaumnya :

# (( وما لى لا أعبد الذى فطرنى وإليه ترجعون # ءأتخذ من دونه ءالهة إن يردن الرحمن بضر لا تغن عنى شفاعتهم شيئا ولا ينقذون # إنى إذا لفى ضلال مبين # إنى ءامنت بربكم فاسمعون ))
"Mengapa aku tidak menyembah (Tuhan) yang telah menciptakanku, dan kepadaNyalah kamu (semua) akan dikembalikan # Patutkah aku menyembah tuhan selain dariNya? Jika (Allah) Yang Maha Pemurah mengehendaki mudarat kepadaku nescaya syafaat mereka (tuhan selain dari Allah) tiada memberi apa-apa faedah sikitpun untukku dan tidak dapat menyelamatkanku # Sesungguhnya aku kalau begitu (kalau menyembah juga tuhan selain dari Allah) pasti berada dalam kesesatan yang nyata # Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhan kamu (utusan-utusan tadi) maka dengarlah pengakuan keimananku'."

Diriwayatkan oleh Ibn Abbas ra, Kaab ra dan Wahab ra bahawa apabila lelaki itu berkata dengan kata-kata demikian di hadapan kaumnya dia disambar dan dicampak kemudian dibunuh. Tiada seorangpun yang ingin menolongnya.

Dalam nukilan yang lain dia direjam dengan batu oleh kaumnya dan dikeluarkan kerongkongnya. Tetapi dia tidak putus-putus berdoa : "Ya Allah ya Tuhanku! Berilah petunjuk untuk kaumku kerana sesungguhnya mereka tidak tahu", sehinggalah dia mati syahid.

#(( قيل ادخل الجنة قال ياليت قومى يعلمون # بما غفرلى ربى وجعلنى من المكرمين ))
"Dikatakan (kepadanya) : 'Masuklah ke syurga'. Ia berkata : 'Alangkah baik sekiranya kaumku mengetahui # Apa sebab Tuhanku mengampunkanku dan memasukkanku ke dalam golongan orang yang mulia'."

Di saat dia meninggalkan dunia, malaikat mengunjunginya sambil menyampaikan bahawa Allah telah mengampuni dosanya dan dia akan dimasukkan syurga. Dia mendapat nikmat sepertimana yang dijanjikan Allah kepada mereka yang berjuang di jalanNya.

Pejuang di jalan Allah tidak kira samada dia seorang tukang kayu, seorang nelayan, petani, pegawai kerajaan, cikgu, usahawan, doktor, menteri atau lain-lain. Sesiapa saja yang pernah mengucapkan kalimah لا إله إلا الله محمد رسول الله maka dia seorang penda'i. Dia bertanggungjawab terhadap agamanya, membelanya ketika ia lemah, mempertahankannya ketika ia diserang, menangkis tohmahan terhadapnya, menyebarkan intipatinya pada orang lain, menghayati dan mengamalkannya untuk dirinya, keluarganya, masyarakatnya, negaranya dan dunianya.

Bukanlah penghuni syurga itu tiketnya terdiri dari mereka yang mendalami ilmu Usuluddin, Syariah, Qiraat, Tafsir, seorang imam, tok kadi, ustaz atau ustazah. Tetapi tiketnya ada pada orang yang mengambil Risalah Kenabian ini dengan sentuhan hati nuraninya. Dia berjalan di atas muka bumi ini dengan cahaya Tuhannya, dia tampak hidup bersama dengan manusia lainnya tapi hatinya bersama dengan makhluk-makhluk Allah yang suci di atas sana, dia sungguh-sungguh bersandar kepada sumber kehidupan dari Tuhannya, dan yang pastinya dia tidak membiarkan agamanya hanya sekadar di atas namanya. Bahkan seorang pecacalpun boleh dimasukkan ke dalam syurga jika dia seorang benar-benar hamba kepada Tuhannya.

Kita tidak akan ditanya adakah kita berjaya dengan dakwah kita, tapi kita akan ditanya adakah kita menjalankan dakwah Islam itu...

Selasa, 21 Oktober 2008

I'JAZ HUKUM TAJWID 1 (sambungan 2)

Kita masih membincangkan i'jaz dari segi hukum Izhar yang terdapat dalam ayat-ayat al-Quran bagi mencari lebih lagi kefahaman tentang i'jaz ini sehingga kita benar-benar yakin dan memahami dari sudut itu.

Contoh Lain

1) Firman Allah swt : (( وإذا سألك عبادى عنى فإنى قريبٌ أجيب دعوة الداع إذا دعان )) al-Baqarah ayat 186.
Maksudnya : "Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahawasanya Aku adalah dekat, Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepadaKu".

Tidak terdapat jurang, kelapangan atau dengung di antara قريب dan أجيب kerana selepas tanwin tersebut terdapat salah satu dari huruf Halqi (pernah dibincangkan sebelum ini) iaitu Hamzah(ء), menunjukkan cepatnya Allah memakbulkan doa hamba-hambanya.

2) (( وما يستوى البحران هذا عذبٌ فراتٌ سائغٌ شرابه وهذا ملحٌ أجاج )) surah Faatir ayat 12.
Maksudnya : "Dan tiada sama (antara) dua laut ; yang ini tawar, segar, dan sedap diminum dan yang lain masin lagi pahit".

Kita dapati pada ayat ini, bahawa air yang tawar, segar dan sedap diminum itu datang dengan bentuk tanwin yang mempunyai dengung, memberi makna ia mempunyai tempoh masa rehat ketika menikmati air yang segar dan sedap diminum ini.

Adapun air yang masin itu datang dengan bentuk tanwin tanpa dengung menunjukkan segera, ketika minum air ini pasti cepat-cepat menolaknya kembali sebab ianya terasa masin di lidah.

3) (( هو الذى أنزل عليك الكتاب منه ءايات محكماتٌ هن أم الكتاب )) surah Ali 'Imran ayat 7.
Maksudnya : "Dialah yang menurunkan al-Kitab (al-Quran) kepada kamu. Di antara (isi)nya ada ayat-ayat yang muhkamat (ayat-ayat yang terang dan tegas maknanya, dapat difahami dengan mudah) itulah pokok-pokok isi al-Quran..".

Tidak terdapat dengung atau kelapangan di antara tanwin محكمات dan هن kerana ia adalah perkara qat'i (sesuatu yang telah jelas dan tidak boleh dibahaskan), ayat muhkamat adalah tempat rujukan yang dikembalikan ayat yang mutasyabihat (ayat yang mengandungi beberapa makna dan tidak dapat ditentukan yang mana maknanya lebih tepat, hanya Allah yang mengetahui) kepadanya.

Penutup

Sekian saja, keterangan ilmiah yang boleh dikongsi berkenaan i'jaz dari sudut hukum Izhar. Selain dari contoh-contoh yang telah disebut di atas dan artikel sebelum ini, terdapat banyak lagi contoh-contoh ayat yang membenarkan penelitian ilmiah ini. Cuma di sini saya memuatkan sebahagian dari contoh-contoh ayat tersebut. InsyaAllah, di masa yang lain akan saya kemukakan i'jaz dari sudut hukum yang lain pula.

Isnin, 13 Oktober 2008

AL-QURAN : ORANG YANG BERHADAS KECIL, JUNUB DAN HAID

Menghilangkan Kesamaran

Dengan nama Allah, pada kali ini saya ingin mengutarakan perbincangan para ulama berkenaan orang yang berhadas kecil dan besar terhadap Mashaf al-Quran. Seringkali pertikaian ini berlaku dikalangan mereka yang menuntut dalam bidang pengkhususan al-Quran sehingga menimbulkan beberapa pecahan kumpulan dalam hal ini. Cumanya kadangkala mereka berpegang dengan pendapat yang dipegang oleh tenaga pengajar mereka sendiri tanpa mereka ketahui perkara sebenar pandangan ulama dalam hal ini dan kemungkinan berlaku pegangan mereka terhadap pendapat yang lemah serta mungkin pendapat yang tidak ada dipegang oleh seorang ulama pun.

Maka pada artikel kali ini dapat memberi sedikit gambaran bagi menjelaskan sesuatu yang samar terhadap kes ini.

Perbincangan

Permulaannya, kita kena ketahui bahawa kes ini terpecah kepada dua sudut, iaitu :
1) Orang yang berhadas kecil dan besar dari sudut membaca al-Quran.
2) Orang yang berhadas kecil dan besar dari sudut menyentuh Mashaf al-Quran.
Dari kedua sudut ini akan ada sedikit pecahan kecil yang akan saya selitkan di bawah kelompok perbincangan masing-masing.

Sudut Membaca al-Quran

Bagi yang berhadas kecil : Harus, dengan Ijma' (kesepakatan) ulama. Begitu juga boleh untuk melihat Mashaf sepertimana juga harus bagi kanak-kanak untuk menyentuh al-Quran bagi proses pembelajaran kerana mereka tidak mukallaf lagi (mukallaf dengan makna yang telah dipertanggungjawabkan ke atas bahunya dosa dan pahala bagi setiap perbuatannya).
Namun berwuduk adalah lebih baik.

Bagi yang berjunub, haid dan nifas : Harus, ketika proses pembelajaran kerana hajat yang bersangatan dan ketika dengan niat berdoa, berzikir, memuji, memulakan pekerjaan, untuk berlindung, berubat atau dalam keadaan tidak sengaja. Harus juga untuk membaca bacaan yang ringan seperti Basmalah, Hamdalah, al-Fatihah, ayat Kursi, surah al-Ikhlas, al-Falaq dan al-Nas dengan niat zikir (ini syarat bagi mazhab Hanafi dan Syafie) berdasarkan dalil dari Aisyah ra berkata : "Bahawa Nabi saw sentiasa berzikir di setiap ketika".

Adapun selain dari sebab di atas maka ia diharamkan oleh mazhab Hanafi dan Syafie berdasarkan dari dua dalil seperti berikut :
1 - Sabda Nabi saw : "Orang yang berjunub dan haid tidak boleh membaca sesuatu dari al-Quran".
2 - Dari Ali ra : "Adalah Rasulullah saw membacakan kepada kami al-Quran di setiap keadaan selagi Baginda tidak dalam keadaan berjanabah".

Adapun bagi mazhab Hanbali : Harus, bagi bacaan sebahagian ayat yang tidak panjang kerana tidak berlaku i'jaz pada ayat yang tidak panjang. Begitu juga harus mengeja ayat al-Quran, melihat ayat al-Quran atau membaca dengan keadaan senyap tanpa suara adalah harus dalam semua keadaan itu.

Dan bagi mazhab Maliki : Harus, membaca al-Quran dengan kadar sedikit selagi darah masih keluar. Adapun keadaan diantara setelah kering darah dan sebelum mandi adalah haram.

*Nota : Sepakat ulama :
1) Tidak mengharamkan untuk melihat ayat al-Quran bagi orang yang berhadas kecil mahupun hadas besar.
2) Seorang Hafizah (perempuan yang menghafal al-Quran) yang kedatangan haid dan nifas boleh mengulang al-Quran kerana hajat yang bersangatan bagi proses pembelajaran.

Sudut Menyentuh al-Quran

Bagi yang berhadas kecil : Mazhab Maliki dan Syafie mengharamkan menyentuh al-Quran meskipun berlapik atau dengan ranting kayu. Bagi mazhab Hanafi dan Hanbali pula harus menyentuh dengan berlapik atau dengan ranting kayu yang bersih.

Bagi yang berjunub, haid dan nifas : Haram, bagi semua pendapat mazhab. Cuma mazhab Syafie mengecualikan ketika kes takut Mashaf al-Quran terjatuh pada tempat najis, api, tangan orang kafir atau tenggelam dalam air bahkan wajib selamatkan ketika itu.

Masalah :
1) Kalau orang yang berhadas kecil dan besar menulis ayat al-Quran jika ia menyentuh maka ianya haram. Adapun jika dia tidak menyentuh ada tiga pendapat :
Pertama - Harus, ini pendapat yang tepat.
Kedua - Haram.
Ketiga - Harus, melainkan bagi yang berjunub.

2) Membawa kitab-kitab yang terdapat di dalamnya ayat al-Quran, baju yang disulam dengan ayat al-Quran, atau begitu juga kepingan duit, barang-barang perhiasan, dinding atau makanan maka pendapat yang tepat adalah harus bagi yang berhadas. Namun ada juga pendapat yang mengharamkannya.

*Nota : Sepakat ulama :
1) Budak kecil boleh memegang Mashaf kerana dia belum mukallaf, dan sebaik-baiknya adalah dengan berwuduk juga.
2) Harus yang berhadas memegang kitab Tafsir al-Quran yang diyakini tafsirnya lebih banyak dari ayat al-Quran.

Ahad, 5 Oktober 2008

MENGENAL WAQAF DAN IBTIDA'

Respon Dari Pembaca

Alhamdulillah, pada kali ini saya berpeluang untuk menulis artikel berkenaan tajuk yang pernah ditanyakan oleh salah seorang pembaca blog ini kepada saya dalam ruangan 'Dari Hati Ke Hati'. Saudara pembaca tersebut bertanyakan adakah dalam hukum tajwid terdapat istilah waqaf jiril, dan saya memberikan jawapan bahawa saya tidak pernah tahu akan istilah waqaf tersebut bahkan saya katakan kepada dia untuk mengemukakan pengetahuannya itu (yang mungkin saya tidak ada ilmu tentang itu). Namun tiada respon. Lantas saya berfikir untuk mengeluarkan satu artikel yang menyentuh secara khusus akan perbahasan tersebut sebagai satu tatapan ilmu kepada pembaca blog ini.

Permulaan

Secara asasnya memang tidak dinafikan bahawa ulama berbeza pendapat dalam menentukan bilangan dan nama waqaf, kerana tidak sependapat pada maksud ayat-ayat al-Quran tetapi apa yang telah mereka bahagikan tidak terkeluar dari jenis-jenis yang akan saya kemukakan sebentar nanti.

Setiap pembaca al-Quran patut mengetahuinya kerana demikian secara tidak langsung ia menunjukkan seseorang pembaca itu mempunyai pengertian terhadap makna ayat suci al-Quran. Sebagaimana Saidina Ali ra pernah ditanya apakah maksud kalimah tartil yang terdapat pada ayat 4 surah al-Muzammil (( ورتل القرآن ترتيلا )), maka beliau menjawab: "Mentajwidkan huruf dan mengetahui menghentikan bacaan pada rangkaikata yang sesuai".

Begitu juga Imam Ibnu al-Jazari pernah berkata dalam Toiyyibah al-Nasyr:
وبعد ما تحسن أن تجودا # لا بدا أن تعرف وقفا وابتدا
Maksudnya: "Dan selepas engkau memperelokkan dalam pembacaan dengan bertajwid, semestinya pula kenal akan cara waqaf dan cara ibtida'.

Definisi


Waqaf (وقف) menurut:
- bahasa : Berhenti atau menahan.
- istilah : Menghentikan bacaan dengan cara memutuskan suara di akhir perkataan sekejap untuk bernafas dengan niat akan menyambung bacaan semula.

Ibtida' (إبتداء) menurut:
- bahasa : Bermula
- istilah : Menyambung bacaan semula sesudah menghentikan bacaan sementara kerana bernafas.

Pembahagian

Waqaf terbahagi kepada empat jenis seperti berikut:
1) Waqaf Ikhtibari (وقف اختبارى) : Ialah waqaf pada sesuatu kalimah kerana ingin menerangkan hukum kalimah itu dari sudut resamnya pada Mashaf samada terputus atau bersambung, ditulis dengan Ta' Marbutoh atau Ta' Maftuhah, dan lain-lain lagi.
Sebagai contoh:
-Boleh waqaf pada kalimah فى dalam ayat (( إن الله يحكم بينكم فى ما هم فيه يختلفون )) surah al-Zumar ayat 3.
-Tetapi tidak boleh waqaf pada kalimah فى yang bersambung dengan kalimah ما pada ayat (( قالوا فيما كنتم )) surah al-Nisa' ayat 97. Ini kerana tulisan Resam Usmani sebegitu rupa.

Hukumnya : Harus, dengan cara mengulang kembali kalimah yang diwaqafkannya atau kalimah sebelumnya untuk menyempurnakan maksud dari ayat tersebut.

2) Waqaf Idhtirari (وقف اضطرارى) : Ialah waqaf ketika sebab terdesak seperti kurang nafas, bersin dan sebagainya.

Hukumnya : Harus, bagi si pembaca yang waqaf kerana sebab terdesak lalu apabila hilang sebab terdesak itu mestilah mengulang kembali menyebut kalimah yang diwaqafkannya atau kalimah sebelumnya bagi menyempurnakan maksud ayat bacaannya itu.

3) Waqaf Intizari ( وقف انتظارى ) : Ialah waqaf pada sesuatu kalimah dengan tujuan mencukupkan bentuk-bentuk qiraat yang ada dalam kalimah itu.

Hukumnya : Harus, ini biasanya dilakukan oleh penuntut dalam bidang ilmu Qiraat. Mereka membaca satu ayat dengan pelbagai bentuk qiraat sehingga habis khilaf qiraat yang ada dalam ayat tersebut dengan pemerhatian dan tunjuk ajar dari guru mereka (talaqi dan musyafahah). Jika ayat itu terlalu panjang sudah tentulah memerlukan kemahiran untuk waqaf pada kalimah yang sesuai, kemudian diulang dengan bentuk qiraat yang lain sehingga selesai. Kemudian barulah disambung dengan potongan rangkaikata ayat yang berbaki itu.

4) Waqaf Ikhtiyari (وقف اختيارى) : Ialah waqaf yang boleh dibuat pilihan dengan tanpa sebab-sebab yang telah disebut sebelum ini.

Dan waqaf jenis ini mempunyai beberapa pembahagian yang sudah dikenali ramai sepertimana yang dinyatakan oleh Imam Ibnu al-Jazari dalam Toiyyibah al-Nasyr:
فاللفظ إن تم ولا تعلقا # تام وكاف إن بمعنىً علقا
قف وابتدئ وإن بلفظ فحسن # فقف ولا تبدا سوى الآى يسن
وغيرما تم قبيح وله # يوقف مضطرا ويبدا قبله

Maksudnya : "Maka lafaz yang sudah sempurna dan tidak mempunyai sangkutpaut (makna dengan selepasnya), ialah Waqaf Tam dan Waqaf Kaf jika mempunyai sangkutpaut makna (dengan selepasnya). Waqaflah dan mulakanlah (dengan kalimah seterusnya) dan jika mempunyai sangkutpaut dari sudut lafaz (ia adalah) Waqaf Hasan, boleh waqaf dan tidak boleh memulakan bacaan melainkan dimulakan dengan kalimah sebelumnya. Dan selain (yang telah disebut) ini adalah Waqaf Qobih dan bagi si pembaca, boleh waqaf secara terdesak (pada mana-mana kalimah) dan dimulakan kembali dengan kalimah sebelumnya".

Seperti yang dapat difahami dari matan di atas tadi, Waqaf Ikhtiyari terbahagi kepada empat jenis seperti berikut:
1) Waqaf Tam وقف تام (Berhenti sempurna) : Iaitu waqaf yang sempurna maknanya, dan tidak terikat dengan selepasnya dari sudut lafaz dan makna.

Seperti : (( إنما يستجيب الذين يسمعون والموتى يبعثهم الله ثم إليه يرجعون )) surah al-An'am ayat 36. Waqaf pada يسمعون adalah Waqaf Tam kerana sudah sempurna makna dari rangkaikata ayat tersebut dan rangkaikata selepasnya mempunyai makna yang lain pula.

Ia juga diberi nama Waqaf Lazim وقف لازم dan di dalam Mashaf ia diberi tanda ( مـ ) untuk menunjukkan jenis berhentinya adalah Waqaf Tam. Menunjukkan semestinya waqaf pada kalimah itu.

2) Waqaf Kaf وقف كاف (Berhenti Mencukupi) : Iaitu waqaf di satu kalimah yang sempurna maknanya tetapi masih mempunyai sangkutpaut dengan kalimah selepasnya dari sudut makna bukan dari sudut lafaz.

Seperti : (( واذكر فى الكتاب إبراهيم إنه كان صديقا نبيا )) surah Maryam ayat 41. Waqaf pada إبراهيم adalah Waqaf Kaf, maknanya sudah cukup tetapi masih mempunyai kaitan dengan makna pada kalimah selepasnya.

Dalam Mashaf ia diberi tanda ( قلى ) (lebih kurang, ini kerana komputer saya tidak mempunyai tanda yang serupa dengan tanda yang ada dalam Mashaf). Menunjukkan waqaf pada satu kalimah itu lebih utama dari menyambungnya.

3) Waqaf Hasan وقف حسن (Berhenti Elok) : Iaitu waqaf yang sempurna makna pada dirinya tetapi makna dan lafaznya masih terikat dengan kalimah selepasnya.

Seperti : (( الحمد لله رب العالمين )). Boleh waqaf di sini tetapi masih mempunyai kaitan makna dan lafaz selepasnya.

Di dalam Mashaf diberi tanda (صلى) (lebih kurang macam tanda ini, ini kerana komputer saya tidak mempunyai tanda yang serupa dengan tanda yang ada dalam Mashaf). Menunjukkan menyambung bacaan adalah lebih utama dari mewaqafkannya tetapi boleh sahaja untuk waqaf di situ.

4) Waqaf Qobih وقف قبيح (Berhenti Tidak Elok) : Iaitu waqaf pada kalimah yang masih tidak sempurna maknanya dan mempunyai kaitan dengan kalimah selepasnya dari segi lafaz dan makna.

Seperti: (( وعد الله الذين ءامنوا وعملوا الصالحات لهم مغفرة وأجر عظيم )) surah al-Maidah ayat 9. Waqaf pada الصالحات adalah Waqaf Qobih kerana makna ayat masih tidak sempurna.

Di dalam Mashaf ianya diberi tanda (لا) menunjukkan jenis berhentinya adalah Waqaf Qobih. Maka dilarang waqaf di sesuatu kalimah yang terdapat tanda itu melainkan tidak cukup nafas atau bersin dan sebagainya. Apabila hendak memulakan bacaan semula hendaklah mengulang dari kalimah وعـد hingga akhir ayat.

Tambahan

Di sana, ada tambahan waqaf yang selain dari empat Waqaf Ikhtiyari yang telah disebut seperti:

1) Waqaf Jaiz وقف جائز (Berhenti Harus) : Ianya diberi tanda di dalam Mashaf (ج) untuk menunjukkan seorang pembaca al-Quran harus waqaf pada sesuatu kalimah itu ataupun terus menyambungkan bacaannya kerana waqaf padanya tidak sampai merosakkan makna ayat tersebut.

Seperti : (( ذلك فضل الله يؤتيه من يشاء والله واسع عليم )) surah al-Maidah ayat 54. Waqaf pada يشاء adalah Waqaf Jaiz kerana ianya tidak sampai merosakkan makna ayat tersebut.

2) Waqaf Ta'anuq وقف تعانق (Berhenti Berikat) : Sejenis waqaf yang perlu kita perhatikan terlebih dahulu di mana kita akan kita waqaf bacaan pada salah satu di antara dua tempat yang berdekatan. Jenis ini dalam Mashaf diberi tanda tiga titik seperti titik huruf Syin ش (Harap maaf kerana komputer saya tidak mempunyai tanda yang serupa dengan tanda yang ada dalam Mashaf).

Seperti : (( ذلك الكتاب لا ريب فيه هدى للمتقين )) surah al-Baqarah ayat 2. Terdapat dua tanda (tiga titik seperti yang dinyatakan di atas); satu tanda pada kalimah ريب, dan satu lagi pada kalimah فيه. Pembaca boleh waqaf pada salah satu tempat sahaja, dan tidak boleh pada kedua-dua tempat. Namun boleh juga memilih untuk tidak waqaf pada kedua-dua tempat tersebut.
Ianya juga diberi nama Waqaf Muraqabah وقف مراقبة (Berhenti Pemerhatian).

Penutup

Demikianlah jenis-jenis waqaf dan pembahagiannya yang terdapat di dalam al-Quran. Namun kini semua Mashaf yang dicetak telah mempunyai tanda-tanda waqaf seperti yang disebutkan tadi yang telah diletakkan oleh para ulama untuk memudahkan orang ramai membaca al-Quran. Semoga artikel ini dapat memantapkan ilmu dan mengenalkan kita lagi tentang perkara-perkara yang berkaitan dengan Kalamullah ini. Amin..

Rabu, 17 September 2008

AKADEMI AL-QURAN : KENAL BACAAN BERQIRAAT

Rancangan Realiti Akademi Al-Quran

Alhamdulillah, kita sebagai rakyat malaysia berbangga dengan usaha sesetengah pihak media yang cuba memperkenalkan bacaan al-Quran berlagu dan berqiraat melalui rancangan realiti sekumpulan anak muda-mudi yang diajar dan dipraktik untuk mereka mengalunkan ayat suci al-Quran dengan versi baru di tengah-tengah masyarakat yang tidak ramai tahu akan kewujudan salah satu cabang ilmu dari al-Quran ini.

Nanti saya akan perkenalkan secara asas dan disertakan bukti-bukti yang ada untuk para pembaca lebih tahu bahawa ilmu Qiraat ini sebenarnya bukanlah satu ilmu yang asing dalam dunia Islam berserta sejarah perkembangannya. Dan apa yang cuba dibawa oleh pihak media tertentu itu adalah satu wajah untuk segarkan kembali ilmu ini dalam bentuk yang lebih menarik dan akhirnya boleh diterima oleh orang ramai, khususnya masyarakat Islam di Malaysia.

Qiraat

Pengenalan:
Ulama Qiraat mengistilahkan (menta'rifkan) ilmu Qiraat ini sebagai:
"Satu ilmu yang menerangkan kaedah-kaedah membaca kalimah-kalimah dalam al-Quran dan perbezaan-perbezaan yang wujud dari kalimah itu serta bersandarkan kepada orang yang membawa bacaan itu".

Maka Qiraat adalah bentuk-bentuk perbezaan dari sudut bahasa dan sebutan yang Allah swt sendiri membenarkan perbezaan bacaan itu sebagai kemudahan dan keringanan kepada hamba-hambanya yang mempunyai pelbagai latarbelakang terutamanya dari kalangan masyarakat Arab untuk membaca al-Quran.

Hubungannya dengan al-Quran:
Al-Quran: adalah wahyu yang telah diturunkan ke atas junjungan Nabi Muhammad saw sebagai keterangan dan i'jaz (melemahkan kepandaian manusia dengan hikmah-hikmah yang terdapat di dalamnya).
Qiraat: adalah perbezaan lafaz wahyu itu pada segi huruf dan cara menuturkannya. Maka semestinya orang yang ingin mengetahuinya mengambil melalui jalan talaqqi dan musyafahah (secara berguru yakni guru yang mengetahui tentangnya).

Dalil Pembuktian

Datang dari hadis-hadis Rasulullah saw seperti berikut:

1) Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Ibnu Abbas ra menyatakan: Telah bersabda Nabi saw: "Malaikat Jibril as telah membacakan kepadaku dengan satu huruf (bentuk bacaan) lalu aku mengulang bacaan itu, aku sentiasa meminta Jibril supaya menambahkan lagi huruf yang lain (meminta Jibril as supaya mohon dari Allah swt bentuk bacaan yang lain) dari ayat tersebut dan beliau menambahkan sehingga kepada tujuh huruf".

2) Dari Bukhari dan Muslim juga bahawa Umar bin al-Khattab ra berkata: "Aku mendengar Hisyam bin Hakim ra (yang sedang sembahyang) membaca surah al-Furqan ketika itu Rasulullah saw masih hidup. Lalu aku perhati bacaannya, dia membaca dengan banyak huruf yang aku sendiri tidak baca seperti itu di depan Rasulullah saw. Aku berazam untuk menangkapnya sejurus saja dia selesai sembahyang, aku tunggu sehingga dia memberi salam kemudian aku pegang dia dengan kain selempangnya dan bertanya: "Siapa yang bacakan kepada kau sepertimana yang aku dengar tadi?". Dia menjawab: "Rasullullah saw yang bacakan kepadaku (seperti itu)". Aku berkata: "Kau penipu, demi Allah Rasulullah tidak bacakan kepadaku seperti itu". Kemudian aku membawa dia bertemu Rasulullah saw dan aku bertanya: "Wahai Rasulullah! Aku mendengar dia membaca surah al-Furqan dengan huruf yang kau tidak bacakan kepadaku sedangkan kau telah mengajarkan aku bacaan surah itu". Lalu Rasulullah saw bersabda: "Lepaskan dia wahai Umar! Bacalah wahai Hisyam!". Dia pun membaca seperti yang aku dengar tadi dan Rasulullah saw bersabda: "Demikianlah seperti itu diturunkan", kemudian Rasulullah saw menyuruhku pula:"Bacalah wahai Umar!". Maka aku baca sepertimana yang Baginda ajarkan, dan Rasullullah saw bersabda: "Itu juga seperti yang telah diturunkan, sesungguhnya ini adalah al-Quran yang diturunkan dengan tujuh huruf maka bacalah apa yang mudah (bagi kamu) dari salah satu huruf itu".

Di sana banyak lagi dalil-dalil yang datang dari Baginda Rasulullah saw yang menunjukkan bahawa bentuk-bentuk bacaan yang berbeza itu adalah kehendak Rasulullah sendiri agar Allah swt menurunkan satu-satu ayat al-Quran dengan pelbagai bentuk bacaan supaya memudahkan umatnya yang terdiri dari pelbagai kabilah dan peringkat umur untuk membaca al-Quran dengan kesesuaian lidah mereka (ini dikhususkan kepada kaum Arab sahaja, kerana ketika turunnya ayat-ayat Allah swt ini bangsa Arab ramai yang mula masuk agama Islam sedangkan mereka dari pelbagai kabilah, daerah dan peringkat umur, sudah tentu lidah antara mereka mempunyai perbezaan dalam menuturkan bahasa arab itu sendiri apatah lagi al-Quran yang datang untuk mereka baca dan berpegang dengannya).

Sejarah

Telah jelas penurunan ayat al-Quran berserta dengan tujuh huruf semenjak dari zaman Rasulullah saw lagi. Para sahabat dibacakan setiap seorangnya dengan satu huruf sahaja kemudian mereka bertebaran ke seluruh pelusuk dunia yang dibuka dengan membacakan huruf yang telah dipelajari dari Baginda saw tanpa mereka ketahui bacaan huruf sahabat yang lain. Ini berkembang dengan anak murid masing-masing yang mempelajari bacaan al-Quran sedangkan di tanah pembukaan Islam yang lain mempunyai bacaan yang lain pula tanpa mereka ketahui kerana para sahabat ra pada masa itu bertebaran membawa dakwah risalah Islam ke seluruh alam.

Namun ada juga di antara para sahabat yang mengambil dari Baginda saw dengan dua huruf atau lebih, kemudian mereka bertebaran ke suluruh dunia dan hal ini berterusan dari tabi'in kepada tabi' tabi'in sehingga sampai kepada satu umat yang mula mengambil ketekunan dalam masalah ini.

Diperselisihkan oleh ulama bahawa ia bermula di tanah suci Mekah atau Madinah Munawwarah kerana kebanyakkan surah adalah surah Makki, sebahagian besarnya. Namun, boleh juga dikatakan selepas Hijrah kerana umat Islam mula bercampur dan berkembang lalu bahasa dan lahjah mereka bercampuk aduk.

Dari Sahabat turun kepada tabi'in, kemudia turun kepada tabi' tabi'in dan seterusnya begitulah sampai kepada kita melalui jalan talaqi dan musyafahah. Di pertengahan itu, ada ulama yang dianugerahkan oleh Allah swt peluang dan kecerdikan untuk menyampaikan bacaan itu kepada umat Islam secara formal, lalu namanya terkenal dan disandarkan jenis bacaan yang diajarnya kepada namanya diantaranya Nafi', Ibnu Kathir, Abu Amru dan lain-lain lagi. Sehingga dikatakan terdapat dua puluh lima imam qurra' yang telah dicatatkan, namun yang terkenal pada hari ini dan dipelajari tujuh, sepuluh atau empat belas imam sahaja atas sebab-sebab tertentu yang telah dibincangkan oleh alim ulama dalam masalah ini.

Tahukah anda, pada kurun kesebelas Hijrah yang lampau, Masjidil Haram Mekah sendiri menggunakan bacaan Ibnu Kathir, tetapi pada hari ini kita dapati telah menggunakan bacaan Hafs dan diguna pakai di kebanyakan tanah umat Islam.

Penutup

Demikianlah serba ringkas pengenalan yang dapat kita kongsi bersama tentang ilmu Qiraat ini. Namun, agak tidak cukup kalau saya tidak katakan bahawa sejarah penulisan di zaman Osman bin Affan sendiri (yang terkenal dengan tulisan Resam Uthmani) berkait rapat dengan ilmu Qiraat. Begitu juga, dalam perbahasan perkataan 'huruf' dari sabda Baginda saw yang di atas tadi dibincangkan oleh ulama akan maksudnya dalam satu ruang yang agak luas perbincangannya.

Namun di sini, saya berazam (insyaAllah) sekiranya ada masa dan peluang dengan secicip ilmu dan seinci kefahaman yang ada saya akan kemukakan perbahasan-perbahasan itu di masa akan datang. Amin...

Jumaat, 12 September 2008

I'JAZ HUKUM TAJWID 1 - (Sambungan)

Pembaca yang dihormati sekelian,

Dalam catatan yang lepas, kita telah ketahui bahawa bacaan yang terdapat dengung adalah bacaan yang agak sedikit memerlukan masa di antara dua kalimah. Lantas ia menunjukkan sesuatu yang bersifat "makan masa', dan ada sesuatu yang berada tengah di antara dua perkara.

Pada kali ini, kita akan melihat lagi pelbagai contoh untuk menjelaskan lagi keistimewaan yang terdapat dalam hukum Izhar ketika seorang membaca al-Quran. Semoga dapat dirasakan makna atau mesej yang tersirat yang ingin disampaikan oleh Allah kepada setiap pembaca 'surat-surat'Nya itu.

Contoh-contoh dari firman Allah swt:

1) ((قل هو الله أحد # الله الصمد # لم يلد ولم يولد # ولم يكن له كفوا أحد ))
- Tiada dengung atau tempoh masa panjang kerana ia menunjukkan satu perkara yang Qat'i (perkara yang tidak boleh dipertikaikan).

2) ((فلا خوفٌ عليهم )) al-Baqarah ayat 38
- Tiada dengung pada tanwin tersebut, tidak perlukan masa bermakna tiada ada rasa takut dalam hati orang yang mengikut petunjuk Allah walau sedetik sekalipun.

3) (( الذى أطعمعهم منْ جوع وءامنهم منْ خوف )) Quraisy ayat 4
- Terdapat dengung pada (( من جوع )) menunjukkan ada tempoh masa untuk menghilangkan rasa lapar orang Quraisy ketika mereka bermusafir pada musim sejuk dan panas. Sebab itu mereka disuruh untuk menyembah Allah.
- Adapun pada (( من خوف )) tiada dengung menunjukkan cepatnya rasa takut itu hilang dengan datangnya perasaan aman dan tenang.

4) (( وما الله بغافلٍ عما تعملون )) al-Baqarah ayat 74
- Tanwin bertemu huruf 'Ain tiada dengung, menjelaskan sesuatu yang Qat'i. Bahawasanya Allah swt tidak ada alpa dan lalai dari apa yang kamu lakukan sekalipun sesaat.
- Sedangkan alpa dan lalai di sisi manusia itu ada dan tak dapat dipisahkan sepertimana dalam firman Allah: (( وهم فى غفلةٍ معرضون )) al-Anbiya' ayat 1 dan (( كنا فى غفلةٍ من هذا )) al-Anbiya' ayat97. Kedua-duanya terdapat dengung (maka ia memerlukan masa untuk menuturkan dengung tersebut), menunjukkan bahawa manusia itu adalah lalai dan leka terhadap Hari Kebangkitan untuk tempoh masa yang lama selama mereka hidup di dunia ini.

5) (( وما منْ إله إلا الله )) Ali 'Imran ayat 62
6) (( والله عزيزٌ حكيم )) (( والله سميعٌ عليم )) (( والله غفورٌ رحيم )) dan lain-lain lagi.

Kesimpulan

Di sana, ada banyak lagi contoh-contoh ayat yang berkenaan jika diteliti dan direnung kita akan dapati maksud yang tersirat. Oleh itu, Allah itu Maha Hebat sehingga sekecil-kecil sudut yang datang dariNya ada perkara besar di sebaliknya yang akan diperolehi oleh mereka yang mempunyai akal fikiran. Wallahu 'Alam...

NOTA:
Ayat-ayat yang dikemukan di atas sila lihat terjemahan al-Quran untuk mengetahui maknanya. Dan sesiapa yang kurang memahami artikel ini, sila rujuk kepada ustaz-ustazah dan alim ulama yang ada. Sekian, terima kasih.

Ashab al-Rass ( أصحاب الرس )

Firman Allah swt :

1) (( وعادا وثمود وأصحاب الرس وقرونا بين ذلك كثيرا #
وكلا ضربنا له الأمثال وكلا تبرنا تتبيرا ))

Maksudnya:
"Dan (telah Kami binasakan) kaum 'Ad dan Tsamud dan penduduk Rass dan banyak lagi generasi-generasi di antara kaum-kaum tersebut # Dan Kami jadikan bagi setiap mereka perumpamaan dan masing-masing mereka itu benar-benar telah Kami binaskan dengan sehancur-hancurnya", al-Furqan ayat 38&39.

2) ((كذبت قبلهم قوم نوح وأصحاب الرس وثمود #
وعاد وفرعون وإخوان لوط #
وأصحاب الأيكة وقوم تبع كل كذب الرسل فحق وعيد ))

Maksudnya:
"Sebelum mereka lagi sudah terdapat kaum Nuh dan penduduk Rass dan Tsamud yang telah berdusta # Dan kaum 'Ad, kaum Firaun dan kaum Luth # Dan penduduk Aikah serta kaum Tubba', semuanya telah mendustakan rasul-rasul maka sudah semestinya mereka mendapat hukuman yang sudah diancamkan", Qaaf ayat 12, 13 dan 14.

Mereka adalah...

1) Sepertimana yang dikatakan oleh Ibn Abbas ra: "Rass ialah satu telaga yang berada di negara Azerbaijan", dan "Penduduk Rass adalah ahli Qaryah dari salah satu perkampungan Tsamud".

2) Rass adalah telaga yang sudah kering airnya. Kemudian dijadikan nama satu kaum, iaitu kaum Rass. Mereka menyembah patung, lalu Allah mengutuskan nabi Syuib as kepada mereka untuk menyeru mereka supaya kembali menyembah Allah semata-mata.

3)Abu Bakar Muhammad bin al-Hasan al-Naqqasy telah berkata: "Penduduk Rass mempunyai sebuah telaga yang memberi minum kepada mereka dan menyuburkan tanah-tanah mereka. Dan terdapat seorang raja yang adil dan baik akhlaknya sehingga ketikamana raja itu mati mereka semua rasa sayang sangat-sangat kepadanya. Selepas beberapa hari berlalu, maka ada seekor syaitan menyamar sebagai raja tersebut di hadapan mereka dengan mengatakan: "Aku belum mati lagi, akan tetapi aku tidak dapat dilihat oleh kamu semua sehingga aku lihat tukangan kamu (dengan maksud diadakan patung yang berupa raja tersebut)".

Maka penduduk Rass gembira dengan berita itu, dan diadakan dinding antara mereka dengan patung itu untuk mereka berinteraksi dengan raja itu pada sangkaan mereka (sepertimana yang dikehendaki oleh syaitan), dan dikatakan kepada mereka bahawa dia tidak akan mati untuk selama-lamanya.

Oleh itu, penduduk Rass rasa sangat gembira kerana raja mereka masih ada lagi bersama-sama dengan mereka, sehingga mereka mengadakan korban dan menyembah patung itu.

Lalu Allah mengutuskan seorang rasul untuk memberitahu kepada mereka bahawa ada syaitan yang menyamar di sebalik patung tersebut, melarang mereka untuk sembah kepada patung tersebut dan menyuruh mereka kembali menyembah Allah yang maha Esa.

Lalu rasul ini dimusuhi, dibunuh dan dicampak jasadnya ke dalam telaga. Maka air telaga itu berubah menjadi menjadi tidak elok seperti dulu; mematikan tanaman-tanaman mereka, makin diminum airnya makin haus, hasil buah tidak menjadi dan rumah mereka menjadi rosak jika dicuci dengan airnya. Sehingga bangsa ini musnah sedikit demi sedikit dan penempatan itu dihuni pula oleh jin dan binatang-binatang liar.

4) Mereka adalah satu kaum yang kaya kerana mempunyai banyak telaga dan pelbagai ternakan. Tetapi mereka tergolong dari kaum yang menyembah patung. Kemudian Allah mengutuskan kepada mereka rasul, lalu mereka mendustakan rasul tersebut. Mereka duduk disekitar telaga-telaga itu sambil dibinasakan.

5)Ibn Jarir memilih untuk mengatakan mereka adalah Ashab al-Ukhdud sepertimana yang tercatat dalam surah al-Buruj.

Kesimpulan

Semoga catatan ini mengenalkan kita tentang kisah-kisah yang disebut dalam al-Quran.
Banyak umat-umat yang terdahulu telah dibinasakan oleh Allah kerana mereka menyukutukan Allah dalam Ibadah dan aqidah mereka dengan cara menyembah patung-patung dan tidak mempercayai akan risalah dan dakwah yang dibawa oleh rasul-rasul utusan Allah.

Isnin, 8 September 2008

MUKJIZAT HUKUM TAJWID 1 - HUKUM IZHAR (الإظهار)

Pengenalan

Makna Izhar (الإظهار) di sisi ulama Qiraat dan Tajwid ialah :
-Mengeluarkan huruf dari makhrajnya (tempat keluar huruf) tanpa dengung. Dengan makna lain ialah dijelaskan Nun yang berbaris mati ( نون ساكنة) atau tanwin tanpa dengung apabila terdapat selepas itu salah satu dari huruf yang berikut: Hamzah (ء), Ha' bulat (هـ), Ha nipis (ح), Kho' (خ), 'Ain (ع) dan Ghain (غ).

Sebagai contoh:

1) ((و صدٌ عن سبيل الله)) Tanwin bertemu dengan huruf 'Ain.
2) ((كم ءاتيناهم منْ ءاية بينة)) Nun yang berbaris mati bertemu dengan huruf Hamzah.
Maka kedua-dua contoh di atas perlu dijelaskan Tanwin dan Nun yang berbaris matinya tanpa disertakan dengan dengung.

Dan dengung bila dibunyikan wajib selama dua harakat. Harakat ialah tempoh masa umpama gerakan jari, dua harakat bermakna gerakan jari sebanyak dua kali.

Renungan

Sesungguhnya terdapat banyak contoh-contoh bagi hukum Izhar ini di dalam al-Quran. Sepanjang kita membaca ayat-ayat al-Quran kalau direnung dan ditadabbur kita akan dapati bahawa ketiadaan dengung bermakna tiada mengambil masa yang panjang dalam bacaan, kerana dengung itu sendiri ketika dibunyikan ia memerlukan masa.

Ini menunjukkan hubungan satu kalimah dengan satu kalimah yang selepasnya adalah dengan kadar yang cepat bila dituturkan dan tiada pemisah di antara keduanya yang boleh menyebabkan menjadi lama ketika membaca dua kalimah tersebut.

Sebagai contoh :

Firman Allah swt:
((فمن يعمل مثقال ذرةٍ خيرا يره # ومن يعمل مثقال ذرة شرا يره))
Kita dapati pada ((ذرةٍ خيرا )) hukum Izhar berlaku, maka dijelaskan tanwinnya tanpa dengung kerana kalimah selepasnya dimulakan dengan huruf Kho' (خ). Maka tidak memerlukan masa yang panjang untuk menuturkannya

Ini memberi makna:
1) Allah ingin memberitahu kepada kita bahawasanya timbangan amal dari kebaikan seseorang manusia adalah terlekat pada dirinya dan tiada pemisah untuk selama-lamanya.
2) Ianya begitu laju untuk dituliskan amalan itu dalam catatan amalan baik oleh para malaikat, dan dikurniakan satu kebaikan yang dilakukan dengan sepuluh kali ganda pahala. Adapun berniat buat kebaikan tapi tidak melakukannya tetap mendapat satu pahala.

Adapun pada ((ذرةٍ شراً يره)) bacaan di situ agak lambat kerana terdapat dua kali dengung yang mengandungi makna:
1) Wujud jarak di antara amalan sebesar zarah dengan kejahatan yang dilakukan.
2) Dan juga memberi makna bahawa mempunyai masa dan peluang untuk bertaubat.

Ini dikuatkan lagi dari dalil yang terdapat dalam al-Quran dan hadis tentang catatan amalan baik ke dalam buku catatan amalan seseorang adalah dengan kadar segera, sekalipun niat sahaja sudah dikira sebagai pahala. Adapun amalan jahat tidak dicatat selama tiga hari lamanya semata-mata ingin menunggu taubat dari si pembuat dosa tersebut.

NOTA:
Untuk lebih memahami, rujuk kepada mereka yang lebih mengetahui. Insyaallah anda akan lebih rasa takjub dengan susunan setiap sudut dalam al-Quran
. Ameen.

Ahad, 7 September 2008

SI SEMUT DAN NABI SULAIMAN AS

Kisah Bermula

Pada satu hari, Nabi Sulaiman as berjalan bersama dengan tenteranya yang terdiri dari jin, manusia dan burung. Jin dan manusia berjalan bersamanya sedangkan burung-burung terbang seiring dengan gerombolan tentera tersebut sambil memayungi Nabi Sulaiman dan lainnya dari kepanasan matahari.

Setiap dari tiga kumpulan tentera ini (jin, manusia dan burung) mempunyai ketua masing-masing bagi mengawal gerakan perjalanan tentera di bawah seliaan mereka.

Maka mereka diatur dan disusun dengan tertib dan bersistem supaya tentera di barisan hadapan sentiasa bersambung dengan tentera di barisan belakang dengan dikawal oleh ketua masing-masing seperti yang dilakukan oleh raja-raja sekarang. Sehingga tiada dari mereka yang terkeluar dari barisan ketika berjalan sebagaimana firman Allah swt:
((وحشر لسليمان جنوده من الجن والإنس والطير فهم يوزعون ))
Maksudnya: "Dan dihimpunkan untuk Sulaiman tenteranya dari jin, manusia dan burung lalu mereka itu diatur dengan tertib (dalam barisan)", surah al-Naml, ayat 17.

Mereka berjalan dengan sekata sehingga sampai di satu lembah yang diduduki oleh banyak semut. Ada seekor semut yang merupakan ketua dikalangan mereka berseru kepada rakyatnya sepertimana yang difahami oleh Nabi Sulaiman: Firman Allah swt :
(( حتى إذا أتوا على واد النمل قالت نملة ياأيها النمل ادخلوا مساكنكم لا يحطمنكم سليمان وجنوده وهم لا يشعرون))
Maksudnya: "Wahai semut sekelian! Masuklah ke rumah-rumah kamu sehingga Nabi Sulaiman dan tenteranya tidak membinasakan kamu semua sebab mereka tidak sedar akan perbuatan mereka terhadap kita nanti", surah al-Naml, ayat 18.

Lalu Nabi Sulaiman tersenyum selepas faham akan kata-kata si semut itu dan rasa takjub kerana peringatan yang diberikan kepada kaumnya. Firman Allah swt :
((فتبسم ضاحكا من قولها وقال رب أوزعنى أن أشكر نعمتك التى أنعمت على وعلى والدى وأن أعمل صالحا ترضاه وأدخلنى برحمتك فى عبادك الصالحين))
Maksudnya: "Maka dia tersenyum dengan tertawa kerana mendengar perkataan semut itu. Dan dia berdoa: Wahai Tuhanku! berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmatMu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibubapaku dan untuk mengerjakan amal soleh yang Engkau redai, dan masukkanlah aku dengan rahmatMu ke dalam golongan hambaMu yang soleh". Surah al-Naml, ayat 19.

Kesimpulan

1) Nikmat ilmu yang diperolehi oleh seseorang sudah cukup untuk dia menjadi seorang yang bersyukur kepada Tuhannya. Nikmat yang diberi seperti mendapat sedikit ilmu perlu disertakan dengan pujian dan syukur kepada Allah swt yang telah memilih dia untuk mendapat nikmat itu.

2) Berbuat baik kepada dua ibubapa semasa hidup mereka serta mendoakan kebaikan untuk mereka berdua selepas kematian mereka.

3) Cara Islam ketika seronok dan gembira di atas satu kejayaan yang diperolehi ialah dengan memperbanyakkan syukur kepada Allah swt dan memohon kepada Allah supaya ditetapkan dalam kalangan orang yang sentiasa mengingatiNya.

Khamis, 4 September 2008

Apabila Binatang Diajar Membaca al-Quran

TERJEMAHAN VIDEO

Burung-burung tersebut boleh membaca al-Quran di antaranya surah al-Fatihah dan al-Ikhlas. Selain itu boleh juga memberi salam dan berselawat ke atas Nabi saw. Diajar oleh penjaga mereka sendiri yang berasal dari Pakistan, sebab itu bacaan al-Quran yang diperdengarkan mempunyai dialek bacaan dari negara itu.
Hal ini membenarkan kisah Nabi Sulaiman as yang boleh berinteraksi dengan binatang-binatang dan kisah binatang yang boleh mengerti ayat-ayat bacaan Nabi Daud as.

PENGAJARAN

Pengajaran yang boleh didapati ialah, manusia lebih utama dalam memartabatkan al-Quran berbanding makhluk lain kerana al-Quran diturunkan adalah untuk mereka. Dan pastikan anak-anak kita diajar membaca al-Quran kerana mereka adalah harta kita yang paling berharga di akhirat kelak. Ameen...
video

Selasa, 2 September 2008

Khatam al-Quran 8 kali Sehari?

KEBIASAAN SALAFUSSOLEH

Ibnu Abi Daud menceritakan bahawa kalangan salafussoleh, sebahagian mereka mengkhatamkan al-Quran dua bulan sekali, ada yang setiap bulan sekali khatam, ada yang setiap sepuluh hari sekali, setiap lapan hari sekali,dan kebanyakan mereka khatam setiap tujuh hari sekali, ada juga setiap enam hari sekali, setiap lima hari sekali, setiap empat hari sekali, banyak juga setiap tiga hari sekali, dan ada juga setiap dua hari sekali. Dan ramai juga yang satu hari sekali khatam, dua kali khatam atau tiga kali khatam. Ada sebahagian mereka lapan kali khatam dalam masa sehari, empat kali pada siang hari dan empat lagi pada waktu malam pula.

SIAPAKAH MEREKA?

Mereka yang mengkhatamkan al-Quran :
1) Sekali sehari semalam ialah Saidina Osman ra, Tamim al-Dari, Said bin Jubair, Mujahid,
Imam al-Syafie dan selain mereka.
2) Tiga kali sehari semalam ialah Sulaim bin 'Itr ra (Kadi Mesir di zaman pemerintahan
Mu'awiyah ra). Diceritakan juga dia selalu mengkhatamkan al-Quran pada waktu malam
sahaja tiga kali, dan kadang-kadang empat kali.
3) Empat kali pada waktu siang dan empat kali pada waktu malam ialah Ibnu al-Katib ra. Ini
adalah peringkat yang paling tinggi setakat yang pernah diketahui. Waktunya di antara
Zuhur dan Asar sekali khatam, Maghrib dan Isya' sekali khatam dan dua kali khatam pada
bulan Ramadan.
4) Mujahid dan Ali al-Azdi mengkhatamkan al-Quran pada setiap malam di bulan Ramadan di
antara waktu Maghrib dan Isya'.
5) Sekali khatam dalam satu rakaat sembahyang ialah Osman bin 'Affan ra dan Tamim al-Dari.

BENARKAH HAL DEMIKIAN TERJADI?

Sepatutnya kita menjaga pembacaan al-Quran dan memperbanyakkannya. Sebab itu, setiap individu berbeza dengan individu yang lain. Sesiapa yang diberi pemikiran yang mendalam dan rahsia-rahsia al-Quran hendaklah ia memperbanyakkan bacaan al-Quran dengan kadar kemampuannya itu. Begitu juga sesiapa yang sibuk dalam menuntut ilmu atau lain-lain kepentingan agama dan kemaslahatan umat maka hendaklah ia membanyakkan membaca al-Quran dengan semampu mungkin.

Sabda Baginda saw kepada Abdullah bin Amru: "Bacalah al-Quran setiap bulan", berkata Abdullah : "Aku mampu lebih lagi", lantas Baginda bersabda lagi: "Maka bacalah ia setiap dua puluh malam", maka berkata Abdullah : "Aku mampu lebih lagi", lantas Baginda bersabda: "Maka bacalah setiap tujuh hari dan jangan lebih dari itu". Begitu juga sabda Baginda: "Tidak akan memahami bacaan al-Quran bagi sesiapa yang membacanya kurang dari tiga hari". Wallahu 'Alam.

Isnin, 1 September 2008

Al-Quran : Membacamu Tidak jemu

Tak Kenal Maka Tak Cinta

Di sisi para bahasa, mereka berpendapat al-Quran berasal dari : kata kerja Qo, Ro, A yang memberi makna membaca.

Ada pendapat menyatakan bahawa ianya membawa makna:
1) Pengumpulan
2) Merangkaikan
3) Akrab atau dekat
4) Kitab suci agama Islam

Di sisi para ulama Usul dan Feqah ialah : (mempunyai 8 ciri)
1) Kalam Allah swt yang mempunyai mukjizat,
2) yang mencabar dengan sependek-pendek surah darinya akan sesiapa saja untuk membawa surah yang mempunyai kehebatan seperti yang ada di dalamnya,
3) yang diturunkan kepada penutup para nabi dan rasul iaitu Nabi Muhammad saw dengan perantaraan Malaikat Jibril as,
4) yang tertulis pada mushaf,
5) yang sampai kepada kita secara mutawatir,
6) yang membacanya adalah dianggap ibadah,
7) yang boleh dibaca di dalam sembahyang,
8) dan dimulai dengan surah al-Fatihah dan diakhiri surah al-Nas.

Sejarah Penurunannya

Firman Allah swt : "Bulan Ramadan adalah bulan yang diturunkan al-Quran di dalamnya...", surah al-Baqarah, ayat 185. Dan firmanNya lagi : "Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (al-Quran) di malam Lailatul Qadar", surah al-Qadr, ayat 1.

Apa yang dapat difahami dari dua ayat di atas, al-Quran itu diturunkan sekaligus ke langit dunia yang digelar dengan nama Baitul Izzah pada malam Lailatul Qadar, kemudian diturunkan secara berperingkat kepada Rasulullah saw selama dua puluh lima tahun mengikut
peristiwa yang berlaku dan soalan-soalan dari manusia yang ada pada masa itu.

Mula-mula yang diturunkan

Aisyah ra menceritakan : "Wahyu mula-mula kepada Rasulullah saw ialah mimpi yang benar. Baginda saw nampak dalam mimpinya seperti dinihari waktu Subuh, kemudian Baginda saw suka mengasingkan diri, dia datang ke Gua Hira' dan beribadah (serta bertafakkur) beberapa malam di dalamnya, dan Baginda saw mengambil bekalan untuk tujuan itu dengan kembali pulang kepada Khadijah ra, dan mengulang-ngulang akan keadaan itu. Sehingga, datang kebenaran ketika Baginda saw sedang berada dalam Gua Hira. Datang malaikat kepadanya dan berkata: "Bacalah!", lalu Baginda bersabda sambil bercerita: ""Aku tidak boleh membaca", lalu dia memeluk ku dengan kuat sehingga terasa sakit dan melepaskan semula, dan dia berkata lagi: "Bacalah!", aku berkata: "Aku tidak boleh membaca", dia memeluk aku dengan kuat buat kali kedua dan melepaskan semula, dan dia berkata lagi"Bacalah!", aku berkata: "Aku tidak boleh membaca", dia memeluk aku dengan kuat buat kali ketiga dan melepaskan semula, lalu dia berkata: ((Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang telah menciptakan. Yang telah mencipta manusia dari segumpal darah. Bacalah! Dan Tuhanmulah Yang maha pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam (tulis dan baca). Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya))surah al-'Alaq, ayat 1 hingga 5".

Sejarah Pembukuan al-Quran

Terdapat tiga peringkat sejarah al-Quran untuk dijadikan sebagai satu mashaf seperti yang dapat kita lihat pada hari ini:
1) Di zaman Baginda saw masih ada, al-Quran dijaga dan dihafal dalam dada para sahabat. Ada ditulis di atas kulit-kulit binatang, pelepah-pelepah tamar yang lebar, batu-batu putih yang nipis tapi tidak tersusun surah-surahnya dan tidak terhimpun di satu tempat.

2) Di zaman pemerintahan Abu Bakar ra, dihimpun di satu tempat dengan disusun ayat-ayatnya menjadi bentuk suhuf-suhuf surah. Tapi masih bercerai di antara surah-surahnya, yakni tidak tersusun secara tertib.

3) Di zaman pemerintahan Osman ra, surah-surah disusun mengikut tertib dan disalin menjadi satu mashaf sepertimana yang kita baca dan saksikan pada hari ini.



Sabtu, 30 Ogos 2008

PERBEZAAN AL-QURAN DAN HADIS QUDSI

Sabda Nabi saw : "Bukankah aku telah didatangi al-Kitab dan seumpamanya bersamanya". Sepertimana yang dipetik dari kata al-Khitabi hadis ini memberi salah satu makna iaitu bahawa Rasulullah saw didatangi wahyu berbentuk batin yang tidak dibacakan sama dengan keadaan wahyu yang diberi kepada Baginda dengan bentuk zahir yang dibacakan.

Itulah al-Quran dan Hadis Qudsi. Al-Quran diwahyukan kepada Baginda dengan lafaz dan makna, dan hadis Qudsi diwahyukan kepada Baginda dengan makna tanpa lafaz.

Para ulama telah menyatakan perbezaan di antara keduanya dalam 10 perbezaan seperti berikut :
1) Al-Quran hanya diwahyukan dengan secara jelas, datangnya Jibril as kepada Baginda saw dalam keadaan yang sedar, tiada datang dengan melalui ilham atau mimpi, adapun Hadis Qudsi boleh dengan secara jelas ataupun tidak.

2) Al-Quran berperanan sebagai mu'jizat untuk golongan manusia dan jin, mencabar dengan sependek-pendek surah darinya, dan terpelihara dari perubahan dan penggantian, adapun Hadis Qudsi tidak seperti semua itu.

3) Al-Quran dianggap ibadah ketika membacanya samada faham atau tidak, diberi pahala kepada pembacanya satu huruf dengan sepuluh kebaikan, adapun Hadis Qudsi tidak dianggap sebagai ibadah ketika membacanya dan hanya diberi pahala umum ketika membacanya dengan tujuan untuk belajar.

4) Al-Quran diharamkan meriwayatkannya dengan makna semata-mata, adapun Hadis Qudsi boleh diriwayatkan dengan makna sahaja sama seperti hadis yang lain.

5) Al-Quran diharamkan ke atas orang yang berhadas untuk menyentuhnya dan orang yang berjunub untuk membacanya, adapun Hadis Qudsi sebaliknya.

6) Al-Quran dinukilkan kepada kita dengan jalan mutawatir sehingga kepada Baginda saw, adapun Hadis Qudsi telah diriwayatkan secara ahad dari Baginda saw.

7) Al-Quran diminta baca di dalam sembahyang dan tidak sah sembahyang seseorang jika meninggalkan bacaan al-Quran (khusus surah al-Fatihah), adapun Hadis Qudsi tidak diminta untuk baca dalam sembahyang sama sekali.

8) Penentang al-Quran adalah kafir, berbeza dengan Hadis Qudsi penentangnya adalah fasiq.

9) Lafaz al-Quran adalah dari Allah swt sebagaimana yang disepakati oleh ulama adapun Hadis Qudsi harus dari lafaz Nabi saw sendiri.

10) Al-Quran terdiri dari ayat-ayat dan surah-surah adapun Hadis Qudsi tidak.

Jumaat, 29 Ogos 2008

RAMADAN DAN AL-QURAN : APA KAITANNYA?


Alhamdulillah, sedar tak sedar kita sudah memasuki gerbang institusi Ramadan, yang sebelumnya kita telah lalui laluan Rejab dan Sya'ban. Nabi kita Muhammad saw telah menunjukkan kepada kita bagaimana Baginda sendiri melakukan persiapan untuk memasuki ke institusi Ramadan dan berasa ghairah dengan keindahan dan didikan yang ada di dalamnya. Lantas adakah kita sudah bersiap siaga dengan pelbagai persiapan untuk memasuki isntitusi Ramadan yang hebat ini khususnya dari sudut dalaman?

Apabila Ramadan mula menjelma, di permulaan memasukinya hati sanubari kita benar-benar dapat rasakan seperti kita memasuki laman sebuah taman yang indah, seolah-olah seorang kanak-kanak yang mula menjejakkan kakinya ke sekolah setelah sekian lama bercuti. Hatinya rasa seronok kerana dapat bertemu dengan kawan-kawan kembali, dengan memakai baju, beg dan kasut sekolah yang baru, dapat bilik darjah dan guru kelas yang baru, dan dirinya sudah menganjak ke satu tingkatan kelas yang lebih tinggi. Begitulah keseronokkan yang ada dalam bulan Ramadan. Ianya terlalu indah.

Bulan ini kita hiaskan dengan pelbagai bentuk ibadat dan amalan-amalan mulia. Di mana saja kita akan dapati umat Islam berlumba-lumba dalam membuat amalan kebajikan. Kalau di bumi anbiya' ini, Mesir saya dan sahabat di sini akan kagum bagaimana meriahnya mereka menyambut bulan yang mulia ini. Yang ketara mereka suka sangat membaca al-Quran dan mengkhatamkan sebanyak mana yang boleh. Dalam tramco (van sebagai kenderaan awam), dalam bas, dalam teksi, di masjid, di kedai hatta di mana saja tempat mereka bekerja dan apatah lagi di rumah akan terdengar saja alunan al-Quran dari mulut-mulut mereka. Bahkan ada yang pandai, akan melagukan al-Quran secara nyaring dan lantang, adapun yang lain mendengarnya dengan penuh khusyuk. Subhanallah, memang mereka satu bangsa yang tidak malu dalam mengerjakan perkara kebajikan. Apatah lagi amalan bersedekah dan memberi makanan untuk berbuka atau menjemput berbuka puasa bersama mereka lagilah banyak sama seperti di Malaysia. Kadangkala student di sini terpaksa dibahagi kepada beberapa kumpulan untuk memenuhi jemputan mereka.

Saya ingat lagi bagaimana meriahnya mengerjakan umrah di bulan Ramadan. Samada di Masjid Nabawi atau di Baitullah Mekah semua manusia yang ada di situ berpesta dengan ibadah. Ya, pesta ibadah. Bayangkan ada yang sembahyang, yang berzikir, yang tawaf, yang bersai'ie, yang berdoa sambil duduk, berdiri dan sujud, dan tak kurang juga yang membaca al-Quran sambil duduk, sembahyang, tawaf dan bersai'ie. Mereka semua mengerjakan amalan-amalan itu dalam keadaan mereka berpuasa.

Sebelum Subuh bangun untuk Qiamullai dan bersahur. Kemudian berpuasa sehingga terbenam matahari. Malamnya diadakan solat terawih secara berjemaah atau bersendirian. Berjalan selama sebulan lamanya, dan diakhiri dengan malam Lailatul Qadr dan mengeluarkan zakat Fitrah. Allah swt berfirman melalui hadis qudsi:
"Semua amalan anak Adam adalah miliknya melainkan puasa, maka puasa itu adalah
milikKu, dan Aku yang membalas amalan puasa itu".

Imam Qurtubi mengatakan hal ini berdasarkan dua perkara:
1) Puasa dapat menghalang keseronokkan syahwat, adapun amalan lain tidak.
2) Ia ibadat yang rahsia di antara seorang hamba dan tuhannya, tidak ternampak kepada orang lain. Ianya khas untuk tuhannya dan ibadat lain boleh ternampak oleh orang lain dan boleh dicemari dengan perasaan riya'.

Tapi pernahkah kita terfikir apakah terdapat sesuatu yang istimewa dalam bulan Ramadan sehingga banyak penganugerahan yang Allah swt berikan melalui kebanyakan pengkhabaran dari Rasulullah saw. Kenapa dan mengapa? Apakah yang terlalu istimewa itu? Adakah ianya sangat penting untuk masyarakat alam ini?

Ya, memang ada. Ianya adalah peristiwa penurunan kalam tuhan, al-Quran. Sepertimana yang tercatat dalam al-Quran:
"Bulan Ramadan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan al-Quran sebagai
petunjuk bagi manusia...". Al-Baqarah, ayat 185.
" Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (al-Quran) pada malam Lailatul Qadr
(malam yang penuh kemuliaan)". Surah al-Qadr, ayat 1.

Demikianlah hebatnya aturcara majlis yang telah disusun sendiri oleh Allah swt untuk menyambut hari ulangtahun penurunan al-Quran. Majlis bagi memperingati tarikh penurunannya terlampau hebat sebagai tanda bahawa al-Quran adalah benar-benar satu rujukan bagi alam semesta ini.

Itulah al-Quran salah satu cahaya dari 3 cahaya:
1) "Allah cahaya langit dan bumi...". Surah al-Nur, ayat 35.
2) " ... Sesungguhnya telah datang kepada mu cahaya dari Allah (Nabi Muhammad saw) dan kitab (al-Quran) yang menerangkan". Surah al-Ma'idah, ayat 15.
3) "Maka berimanlah dengan Allah dan rasulNya dan kepada cahaya yang telah Kami turunkan (al-Quran)...". Surah al-Taghabun, ayat 8.

Lantas kita tahu, apakah tujuan besar diadakan majlis supermega ini semata-mata ingin memberitahu satu perkara penting iaitu al-Quran adalah kitab pegangan untuk kita berjaya di dunia dan akhirat. Wallahuta'ala 'alam...