Rabu, 11 Mac 2009

"KE MANA TUMPAH KUAH, KALAU BUKAN KE NASI"

Dari seramai 124 000 nabi-nabi Allah, hanya 313 yang menjadi rasul utusanNya. Dari 313 rasul, hanya 25 orang rasul sahaja yang wajib diimani. Dari 25 orang rasul yang wajib beriman, hanya 5 orang yang tergolong dalam 'Ulu al-Azmi'. Iaitu golongan rasul-rasul yang menerima sehebat-hebat dugaan.

Firman Allah swt: (( فاصبر كما صبر أولوا العزم من الرسل )) al-Ahqaf, ayat 35.
Maksudnya : (( Maka bersabarlah kamu seperti sabarnya orang yang mempunyai keteguhan hati (Ulu al-'Azmi) dari kalangan rasul-rasul..)).

Di antara 5 rasul tersebut, ialah nabi Nuh as (bakinya : Nabi Ibrahim as, Nabi Musa as, Nabi Isa as dan Nabi Muhammad saw).

Baginda digolongkan dalam golongan ini kerana telah berjuang mengajak kaumnya ke arah mentauhidkan Allah swt selama 950 tahun. Yakni satu masa yang kalau difikirkan sudah tentu berjayanya misi dan visi dakwah Baginda terhadap kaumnya, tetapi apakan daya hanya sebilangan kecil sahaja yang beriman.

Sehingga dicatat rasa sedih Baginda itu dalam perjuangannya sepertimana firman Allah swt :
(( قال رب إنى دعوت قومى ليلا ونهارا فلم يزدهم دعائى إلا فرارا وإنى كلما دعوتهم لتغفرلهم جعلوا أصابعهم فى آذانهم واستغشوا ثيابهم وأصروا واستكبروا استكبارا )) surah Nuh, ayat 5-7.
Maksudnya : (( Nuh berkata : "Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku malam dan siang, maka seruanku itu hanyalah menambahkan mereka lari (dari kebenaran), dan sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada iman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan jari-jemari mereka ke dalam telinga dan menutupkan baju (ke mukanya) dan mereka tetap (mengingkari) dan menyombongkan diri sangat-sangat)).

Puas sudah dipujuk dan didatangkan hujah-hujah keesaan Allah swt, namun kedegilan kufur kaumnya sukar dilebur dalam tempoh masa yang terlalu lama itu kalau difikir secara logik akal fikiran manusia. Degil, kufur, sombong, jahil dan sewaktu dengannya adalah hasil dari pandangan mereka terhadap tanda-tanda keesaan dan kebesaran Allah swt (boleh lihat dalam surah al-A'raf ayat 59-64, Yunus 71-73, Hud 25-49, al-Anbiya 76&77, al-Mukminun 23-30, al-Syu 'ara' 105-122, al-'Ankabut 14&15, al-Shooffat 75-82, al-Qomar 9-17 dan surah Nuh sepenuhnya) bahkan anaknya sendiri ingkar dengan seruan tauhidnya itu.

Sepertimana firman Allah :
(( قال يا نوح إنه ليس من أهلك إنه عمل غير صالح فلا تسألن ما ليس لك به علم )) Hud ayat 46.
Maksudnya : (( Berfirman (Allah swt) : "Wahai Nuh! sesungguhnya dia (anakmu itu) bukanlah termasuk dalam keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan) sesungguhnya (perbuatannya) perbuatan yang tidak baik sebab itu janganlah kamu memintaKu sesuatu yang kamu tidak tahu hakikatnya...)).

Akhirnya

Firman Allah swt :
(( مما خطيئاتهم أغرقوا فأدخلوا نارا فلم يجدوا لهم من دون الله أنصارا ))
d(( وقال نوح رب لا تذر على الأرض من الكافرين ديارا ))
d(( إنك أن تذرهم يضلوا عبادك ولا يلدوا إلا فاجرا كفارا )) surah Nuh, ayat 25-27.
Maksudnya : (( Disebabkan kesalahan-kesalahan mereka, mereka ditenggelamkan lalu dimasukkan ke neraka, maka mereka tidak mendapat penolong-penolong bagi mereka selain dari Allah, Nuh berkata : "Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan seorangpun di antara orang kafir itu tinggal di atas bumi, sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka tinggal, nescaya mereka akan menyesatkan hamba-hambaMu, dan mereka tidak akan melahirkan selain anak yang berbuat maksiat lagi sangat kafir )).

Perkataan ini terkeluar dari mulut Baginda as kerana hampir sepanjang satu dekad Baginda berusaha menarik kaumnya kepada mengesakan Allah swt, diperhatinya beberapa generasi demi generasi yang lahir setiap saban tahun tiada menambah bilangan penganutnya malah menjadi penentang agamanya pula.

Itulah pepatah orang Melayu ada menyebut 'ke mana tumpahnya kuah kalau bukan ke nasi'.

Ada pada firman Allah swt berikut (seperti di atas) : (( ..dan mereka tidak akan melahirkan selain anak yang berbuat maksiat lagi sangat kafir )). Na'uzubillah min zalik.

Wallahhua'lam...

1 ulasan:

Nurul Lailati Mahat berkata...

salam ziarah

bagus entri ustaz.teruskan menulis:)sampaikan slm sy pada kak anis