Rabu, 14 Januari 2009

BAGAIMANA MAHU MENDIDIK ANAK DENGAN AL-QURAN?

video


video

Membentuk generasi al-Quran yang unggul...

Salam sahabat pengunjung semua...

Gelihati dan sejuk mata memandang apabila melihat telatah kedua-dua kanak tersebut. Bukankah begitu?!

Persoalannya...

Bagaimana untuk kita mendidik anak-anak kita dengan al-Quran seperti mereka berdua?Terfikir dalam kotak pemikiran kita. Tampak kedua-dua kanak tersebut rasanya mudah sahaja, tapi sebenarnya di belakang struktur binaan peribadi mereka dan anak-anak yang sewaktu dengan mereka tersimpan beberapa rahsia bentuk-bentuk didikan yang bagus dan tersusun rapi. Nah! Di sini mari kita berkongsi dengan beberapa tips yang saya dapatkan untuk kita gunakan dalam didikan anak-anak kita.

Tips-tips...

Yang paling penting, pastikan tips-tips ini mesti ada kerjesama di antara kedua ibubapanya, demi mencapai tujuan pembentukan anak-anak al-Quran. Di antara tips-tipsnya ialah seperti berikut :

1) Kedua ibubapa itu sendiri mesti terbuka hati dan minat terhadap al-Quran dengan pelbagai cara yang ada samada melazimkan membaca al-Quran pada setiap Subuh atau Maghrib dengan kadar yang sedikit tetapi berterusan dan memahami makna-maknanya dengan melihat terjemahan al-Quran yang ada.

Begitu juga dengan cara mengikuti kelas-kelas al-Quran yang terdapat di kawasan sekitar. Ini kerana anak yang sering melihat kedua ibubapanya melakukan sesuatu perkara dengan bersungguh akan memberi impak yang besar dalam aktiviti kehidupan mereka secara langsung.

Hal ini, perlu dipandang lebih penting untuk ibu yang sedang mengandungkan anak. Cuba semampu mungkin untuk mengkhatamkan al-Quran banyak kali, atau sentiasa melihat makna-makna ayat al-Quran dan memahaminya, atau membaca surah-surah yang sinonim untuk ibu yang sedang mengandung seperti :

i) Surah Yusuf ketika umur janin mulai memasuki minggu ke-16, pada masa itu roh mula ditiupkan kepadanya dan proses pembentukan janin bermula. Niatkan untuk memperoleh anak yang cantik akhlak dan fizikalnya.

ii) Surah Luqman ketika umur janin mulai masuk minggu ke-24, perkembangan otak bayi sedang berkembang dengan pesat. Niatkan untuk mendapat anak yang bijak dan cerdas mindanya.

iii) Surah Maryam ketika janin mulai masuk minggu ke-36. Bayi semakin matang dan bersedia untuk dilahirkan. Niatkan untuk tanamkan aqidah yang betul dan sempurna kepada bayi, dan dipermudahkan proses bersalin yang akan menjelma tidak berapa lama lagi.

2) Mengajar anak membaca al-Quran atau menghantarnya ke kelas al-Quran yang ada dengan jadual setiap hari. Lazimnya waktu yang sesuai selepas Asar atau Maghrib.

Bagi ibubapa yang mampu untuk mengajar al-Quran kepada anak sendiri adalah lebih baik kerana di situ wujud contoh ikutan bagi si anak secara tidak langsung. Lebih baik lagi, kalau mampu rumah kita dijadikan kelas mengaji untuk jiran tetangga kita.

3) Sentiasa memasang bacaan ayat suci al-Quran di rumah, dalam kereta dan sebagainya. Hidupkan rumah kita dengan alunan al-Quran, hindarkan dari bunyi bising muzik-muzik yang melalaikan. Begitu juga filem-filem yang tidak memberi faedah yang banyak dalam jiwa anak-anak melainkan kerosakan cuba ditinggalkan.

Dan petua dari Juara Akademi al-Quran sesi pertama, Abdullah Fahmi katanya arwah ayahnya sentiasa memasang kaset bacaan al-Quran bertarannum Syekh al-Mutawalli, Surah Yusuf di mana sahaja beliau berada samada di rumah, dalam kereta dan sebagainya, dari beliau masih kecil hingga sebelum ayahnya menghembuskan nafas terakhir. Akhirnya dia secara automatik terikut suara merdu syekh tersebut, dan itulah idolanya katanya.

4) Taipkan ayat-ayat al-Quran yang lazim di dengari beserta terjemahannya kemudian print dan tampalkan di pintu-pintu atau di dinding-dinding dalam rumah. Kalau dapat beli hasil kraftangan ayat al-Quran beserta terjemahannya lebih bagus.

Tips ini sesuai untuk anak yang sudah mula boleh membaca. Ketika ini umurnya mungkin baya pelajar sekolah rendah adalah tahap yang sedang mencari identiti hidup masing-masing. Maka amat penting untuk diawasi oleh ibubapa.

5) Begitu juga tahap umur demikian, sesuai kalau ibubapa dapatkan bahan bacaan ringan atau filem-filem yang berunsurkan al-Quran sebagai tatapan mereka. Biarkan bahan-bahan tersebut sentiasa ada di dalam rumah.

Mungkin kita tidak melihat mereka membaca atau menonton filem tersebut di depan mata kita tapi sebenarnya itulah tatapan mereka yang akan juga dilihat tanpa kita sedari.

6) Memanggil anak dalam satu masa pada setiap hari kemudian disuruh ikut bersama-sama membaca surah-surah yang lazim dan pendek secara hafazan. Ini baik untuk anak tersebut kerana sudah mampu ingat beberapa surah sebelum boleh mengenal huruf tetapi kerjasama kedua ibubapa itu penting dalam melakukan tips yang ke-6 ini, lebih-lebih lagi ibubapa yang sibuk dengan kerjaya mestilah fikirkan bagaimana melaksanakannya dalam bentuk konsisten demi pembentukan peribadi anak yang cemerlang.

7) Tips terakhir yang dapat saya kongsikan di sini ialah satu tips yang mungkin tidak semua ibubapa setuju tapi saya harapkan cuba fikirkannya dulu. Iaitu menghantar anak di mana-mana sekolah tahfiz, jadikan dia seorang hafiz yang ingat al-Quran dahulu kemudian bila sudah menghafaz 30 juzu' secara sempurna barulah didorongkan dia mengambil sukatan pelajaran yang ada di negara kita. Ini berdasarkan beberapa sebab :

i) Ramai sahabat saya yang berada di institut pengajian tinggi samada dalam ataupun luar mereka sudah menghafal al-Quran semenjak kecil lagi dan apabila sudah mendapat ijazah sarjana muda dalam apa jua bidang barulah mereka fikirkan untuk mengambil peperiksaan sukatan pelajaran yang ada seperti Sijil Pelajaran Malaysia. Nampaknya mereka lebih untung kerana memiliki al-Quran di dada, ijazah sarjana muda dan apa-apa sijil peperiksaan kementerian.

ii) Meneladani contoh latarbelakang pendidikan ulama-ulama Islam yang tersohor di zaman dahulu. Sudah mengahafal al-Quran semenjak kecil kemudian baru tumpu kepada ilmu-ilmu yang lain. Hal ini, masih dilakukan oleh kebanyakan kanak-kanak di bumi arab. Kemampuan ingatan mereka terlalu kuat kerana sudah diasah semenjak kecil dengan menghafaz al-Quran.

Akhiran...

Apa yang dikongsi di sini adalah sebahagian kecil yang dapat saya utarakan kerana di sana masih banyak lagi tips yang boleh difikirkan dan dilaksanakan.

Semoga ini memberi hasil yang lumayan untuk agama kita bersama. Di dunia ibubapa bangga di akhirat ibubapa bahagia.

Bahawasanya Baginda saw telah bersabda :

"Sesiapa yang membaca al-Quran dan beramal dengannya, dipakaikan kedua ibubapanya mahkota di Hari Akhirat kelak sinarnya lebih bagus dari sinaran matahari yang berada di rumah-rumah dunia jika ianya berada dalam rumah itu, maka pada sangkaan kamu apakah balasan (si anak itu) yang beramal dengannya?"

( Riwayat Abi Daud dari Sahli bin Mu'az al-Juhni dari ayahnya).

Tiada ulasan: